film porno
Liarnya Birahi Pacarku Saat Bermain di Ranjang
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Perkenalkan nama gw leo,aktifitas gw kuliah di tahun ke 4 sekarang dan gw punya pacar yang binalnya minta ampun dulu di smp gw namanya anggi,dan kalo bicara yang namanya tidur ama cw gw ngelakuiin pertama kali di bangku smp dulu sama dengan anggi ,dan karena itu juga gw punya pacar yang tetap ampe sekarang gw kuliah,kejadiannya tepat di gudang sekolah gw yang tercinta ini pas gw melakukan ini gw kelas 3 smp dan pacar gw kelas 2 smp .Ni ceritanya tapi kalo jelek jangan protes ya.

Gw sekolah di suatu smp swasta di jakarta,ngomong2x gw termasuk orang yang tenar di sekolah gw (maklum tajir,juga wajah gw juga lumayan dan gw osis di sana).Singkat cerita cewe di sekolah gw banyak yang ngejar dan mau ama gw tapi hanya sedikit cw yang gw ajak tidur ama gw,sekolah gw termasuk sekolah swasta yang favorit di daerah gw sekali kalo engga sekola gw menang sesuatu pasti ada yang mengharumkan nama sekolah gw,di sekolah gw di cap playboy tapi biar di cap gitu masih banyak cw yang mau ama gw dari sekian banyak cw di sekolah gw ada 1 cw di sekolah gw yang pengen banget gw cobaiin namanya anggilina,cantik,imut,kulitnya putih,rambut sebahu warna pirang biru dan sepintas mirip cina dan yang paling gw suka dari dia adalah pantat ama dada gadis tsb tumbuh gd melebihi temen cw ya .


Anggi pangilan tuk cw ini dan dia termasuk cw yang nakal ato bisa dikatakan binal sekali di sekolah,ada2x aja dulu tingkahnya yang buat orang awam ato guru geleng pala pernah dia tari telanjang di kelas,ciumman di kelas,ampe sepongin ama fetting di wc sekola nih cw termasuk primadona sekola gw banyak cowo yang mau ngajak dia jadian cuma tuk “tidur” ama dia tapi di tolak secara halus karena menurut dia,dia engga mau sembarang cowo yang masukin kontolnya ke memek dia.


Pas hari senin pagi seperti biasa gw ama gw berangkat dan engga biasanya gw terlambat ( gw kaga pernah terlambat sekalipun ) dan ternyata banyak siswa yang terlambat dan dari pada di hukum ,gw main di gudang sekolah sambil ngerokok di gudang sekolah ( gw sering ngerokok disitu ) dan digudang sekolah gw liat anggi lagi asyik baca buku,gila ni cw baca bacaan novel cowo dewasa.Dia baca sambil ngusap2x dadanya dan sesekali jarinya di masukkin ke memek,”ahhh….ahhh….ahhh” gitu kira2x desahan ya ni cw lagi coli kali pikiran gw ,

langsung aja gw buka pintu gudang sekola itu kontan dia kaget gw cuma terpana ngeliat memek dia yang di hiasi jembut yang lumayan tebal ” ehhh…leo gw ngapain loe…kaget..gw ” kata dia terkejut sambil cepat – cepat ngerapiin celana dalamnya “ahh engga,lagi ngapain loe” kata gw ” iya,coli ya” kata gw nambahin ” ihhh…. engga… lagi baca aja” kata dia seraya nunjukin majalah itu ke gw “gi loe mau engga jadi bokin gw “kata gw “bokin loe”kata dia “iya “kata gw mendekat seraya mengelus memek anggi yang taunya udah basah itu “ehmmm….mauuu”kata anggi merem melek dan mundur serta memakai celana dalamnya lagi


“mau engga loe tidur ama gw ” kata gw langsung ” ama loe ” kata dia kaget.”Iya ama gw,abis ama siapa lagi loe kan bokin gw ” kata gw nambahin ” engga ahhh takutt ” kata anggi “takut,takut apaan ” kata gw “takut hamil “kata dia “engga la,kalo hamil ya gw tanggung jawab “kata gw “bener mau tanggung jawab” kata anggi senyum “kapan mau ML ama gw”kata anggi” disini aja entar siang abis anak2x ama guru balik” kata gw seneng kegirangan”

entar sore jam 3 aja” kata anggi ” tapi gw boleh minta duit engga,buat bayaran sekola gw nunggak 4 bulan nih ” kata anggi “emang loe belum bayaran sekola gi ” kata gw bingung “belon kan uangnya gw pake buat beli majalah ini ” kata anggi senyum ” iya nih ” kata gw seraya mengeluarkan 4 lembar seratus ribuan ” kembaliannya buat loe aja gii ” kata gw ” gw tunggu loe disini ya nanti ” kata gw ” bye sayang,tunggu gw ya” kata anggi seraya mengecup gw dan kami masuk sekolah di pelajaran ke dua.

Jam 3 sore guru ama murid di sekola gw pulang dan gw minta ijin ama mang diman,pinjem kunci sekola buat urusan sesuatu seraya masukkin 2 lembar seratus ribu ke kantong mang diman,gw liat sepi gw ke gudang sekolah yang letaknya agak sepi dan terbelakang di sekolah gw,ada,anggi lagi nenggak minuman dingin.


“ayo mulai aja ” kata anggi ” ayo aja ” kata gw ” boleh,tapi jangan sangar ya ” kata anggi lalu gw melepas celana panjang dan celana dalam ” anggi kata lo siapa yang paling gd diantara cowok yang pernah loe liat ” kata gw seraya menyorongkan ****** gw ” ehhh…keliatanya sih lu udah putih panjang lagi ” kata anggi malu2x “gii… loe buka donk baju luu …” kata gw dan anggi pun membuka baju serta celana abu2xnya dan jreeng telah berdiri di hadapan gw si anggi cw seksi yang sudah telanjang bulat engga makai apa 2x berdiri di depan gw

“wuihhh..bener..kata…orang…badan loe kualitas nomer satu gi” kata gw,gw lalu memeluk anggi dan mencium anggi serta meraba pantat anggi dari belakang dan ciumman gw turun ke leher dan tangan gw pindah ke depan dan gw langsung mengusap – ngusap memek anggi dengan tangan dan memasukkan jari tengah gw di memek anggi “ahh..sakiitt..tauuu..”kata anggi terhentak


lalu jari gw berganti bermain di bibir memek anggi dan gw mau anggi melakukan sesuatu dan gw mengghentikan tangan gw di memek anggi dan gw meminta anggi berdiri di depan s*****kangan gw dan menyuruh melakukan blow job lalu dia segera melakukannya dan gw mengarahkan anggi ke depan ****** gw dan menyuruh memasukkan ****** gw ke mulut anggi dan mengangkat tangan anggi memegang pantat gw dan gw memaju – mundurkan ****** gw seperti menyetubuhi mulut mungil anggi

dan dengan mulutnya anggi mengulum dan ****** gw di sedot sedot,****** gw di kulum biji zakarnya di maju mundurkan ****** gw di mulut anggi yang mungil itu ,****** gw kadang kadang di jepit diantara dada anggi yang bulat seksi tsb dan anggi menyedot kepala ****** gw dan sensasi yang di berikan anggi serta dadanya itu enak sekali dan gw tidak hentinya mengerang dan dengan keras kedua tangan gw menjambak rambut anggi kedepan dan ke belakang sampai biji zakar gw menghantam muka anggi dengan keras” eehhmmm… .eenakghhhh…. giii… enakgghhh… teruss. .giii” kata gw ngerasa kaya kesetrum listrik jutaan watt pas mulut imut anggi mengemut dan menyedot keras dan

sesudah ****** gw mengkilat karena ludah anggi itu ,anggi berkata “sayy.. .isepp… memek… anggiii… donk” dan gw langsung ke bawah dan langsung mencium memek anggi baunya wangi merangsang itu dan gw langsung menjilat memek anggi seraya mengeluar mesukkan jari tengah gw ke memek anggi dan kadang2x kedalam anus anggi,gw sedot sedot clotoris anggi dan anggi pun tak hentinya mengerang “trerus…. leooo…. sedottt… memekkk… anggiiii” kata anggi,gw makin gila menyedot dan mengeluar masukan jari gw ke memek dan anus anggi “leooo… memekkk… anggiiii…”kata anggi “kenapa.. memek… anggiii” jawab gw seraya menekan nekan jari gw


“memek angggiii basahhh” kata anggi ” anggi… mauuu… keluarrrrr….” dan anggi mengejang dan menjambak rambut gw ke memeknya dan dia merasakan orgasme yang pertamanya sesudah itu gw berkata ” gi gw boleh kan masukin ****** gw ke sini ” sambil mengusap – usap kontolnya ke memek anggi ” boleh aja pelan2x ya ” kata anggi seraya merem melek akibat perlakuan jari dan ****** gw di memek anggi lalu gw pelan – pelan masukin kepala ****** itu ke guanya anggi dan tidak bisa masuk meleset lalu gw lumurin tangan gw dengan ludah dan gw mencoba dan setelah setengah ****** itu masuk anggi memekik keras “acchhh… ouww..

sakitt.. dii..pelan.. pelan..donk… luu…. jangan sangar gitu ” setelah kepala batang keras tersebut masuk kemudian gw mencium leher anggi dan sesudah anggi terangsang gw menghentakkan batang ****** gw sehingga masuk seluruhnya ke memek anggi dan anggi menjerit seraya memeluk punggung gw ” achhh…. leooo.. perihhh….” jerit anggi setengah menangis “tenang gii entar juga enak cuma sebentar kok sayy” kata gw seraya mencium dan meremas dadanya supaya dia tenang lalu gw mulai bergerak maju mundur pelan sekali supaya anggi engga merasa sakit ”
achhh…ohhh… enakkkghhh…. leooo.. enakk… trusss.. leoooo…”kata anggi merem melek,mulut anggi tak hentinya meracau


“enakkk…leooo…terusss” racau anggi “enakkk….apa…”kata gw seraya mempercepat genjotan gw di dalam memek anggi “kontollll… leooo.. enakkk” racauan anggi yang sudah tak beraturan itu dan gw bergerak sedikit cepat dan anggi seraya menaikan kakinya dan terus mengusap – usap pantat gw yang gerakannya semakin cepat dan gw hanya bergerak maju mundur seraya memegang dan mengelus – elus paha putih anggi dan sesekali menampar paha anggi seraya sesekali menyedot dada anggi yang membusung keras dan leher anggi yang wangi tsb dan setelah 15 menit anggi di genjot oleh gw anggi merasakan sesuatu yang mau keluar dari liang memeknya


” achhh… diiii…. gw…. mauuuu….” jerit anggi “mauu…apa…”kata gw “memek anggii… keluarrr…. keluarrr… genjotttt…. yangg…. kerassss… donkkkk… sayyy” kata anggi dan gw segera mengeluar masukan ****** gw dengan cepat dan keras “keluariinn.. aja.. giii.. biar… memek… loe… jepit.. kontoll… leooo “kata gw seraya menaikkan lagi tempo genjotan di memek anggi dan anggi yang sudah tidak tahan itupun menjerit takkala menahan orgasmenya “anggi…. sayangg….. leoooo” dan anggipun merasakan orgasme keduanya dan tubuh anggi pun mengejang dan otomatis menjambak rambut gw kebelakang dan kedua kakinya naik dan menjepit pinggang gw sesudah itu langsung melemas dan jatuh di atas kardus di sampingnya ” dua.. kosong… sayang..” kata gw

“say…kita coba dogie style yu” kata gw seraya membalik tubuh anggi ke posisi seperti orang merangkak,lalu dengan cepat gw menusuk anggi dari belakang dan bleesssshhh ****** gw yang panjang dan putih itu masuk lagi ke memek anggi dari belakang lalu gw mulai kerja lagi keluar masuk memek anggi dan anggi hanya merem melek dan mengoyangkan kepalanya kekanan dan kiri dan sesekali juga mengoyang anusnya kekiri dan kekanan sesuatu ketika gw bergerak dengan cepat dan kasar sekali sampai bunyi anus anggi yang bersentuhan dengan perut gw berbunyi nyaring dan badan anggi tesodok – sodok dan terguncang – guncang dan buah dada anggi yang besar itu beranyun – anyun dan desahan anggi bertambah nyaring dan gerakan anus anggi semakin erotis.


Gw terus menyodok memek gw dengan gerakan yang sangat cepat dan setelah 10 menit berdogie style dengan anggi akhirnya gw menyerah dan merasa pertahanan gw akan jebol dan gw mengenjot anggi dengan cepat dan sesuatu ketika gw menancapkan kontolnya di memek gw dan meremas dada anggi dengan keras dan tiba – tiba gw berteriak kepada anggi seraya menancapkan batang ****** ke memek anggi yang sekali jadi sehingga anggi pun memekik dan kepalanya mendongak keatas seraya melepas ****** gw di mulutnya itu”achhhh….”jerit anggi


”accchhhh…. giii… gw… mauu…. keluarrrghhhh… terimaaa…. nihhhh…. pejuuuuu… gueee” gw mengerang dan tangannya berganti meremas buah anus anggi dengan kencang dan pada saat itu pula gw mengeluarkan spermanya yang jumlahnya banyak itu di dalam memek anggi ” enakk.. giii… enakkk… memek… loe… enakkk” kata gw seraya sedikit bergerak keluar masuk lagi di memek anggi tuk merasakan sedikit kenikmatan lagi sampai muncratan sperma terakhir ****** gw dan mencabut ****** gw dan menyuruh anggi membersihkan ****** gw dengan lidahnya


dan sesudahnya gw yang kecapaian duduk di kotak di samping tubuh anggi yang mengkilat akibat keringat itu lalu gw mau mendekati anggi lagi ,dan meminta sekali lagi tapi yag ini lain,gw dari dulu pengen nyoba yang namanya anal seks dan banget – banget pengen nyobain anus si anggi yang semok dan padat itu lalu dengan sedikit diolesi vaseline punya anggi gw lumuri batang gw yang mengeras lagi dan anus anggi dan gw mulai penetrasi dengan ****** keras gw ke dalam anus anggi ” achhh…. leo… sakiiitttt…. sakiittt….” rintih anggi pas kepala ****** gw memaksa masuk ke anus anggi yang kecil tsb

” gila…giii…pantat… loe… enakghhh..” seraya bergerak maju mundur pelan – pelan 5 menit waktu yang di butuhkan tuk ****** gw masuk seluruhnya “gila …. loe… pantat….. memang…. cocok… disodomi… gii…”kata gw lalu dengan semangat gw gerakin ****** gw keluar masuk anus anggi dengan cepat sambil mengusap buah pantat anggi dan juga kadang kadang seraya tangan kanan gw menjambak rambut anggi ke atas “gila…bener bener anus nomer satu ” kata gw sambil terus mengenjot anus anggi dan teriakan anggi terdengar semakin nyaring dan melengking ketika ****** gw bergerak keluar masuk anusnya dengan cepat,”achhh…. leooo… sakitttt…” erang anggi,gw tau teriakannya itu engga bisa kedengeran oleh siapapun karena gudang itu jauh dari depan sekolah dan sekolah lagian lagi sepi dan itu yang buat gw makin semangat memompa ****** gw di anus anggi .


Baru kali ini gw ngerasaiin yang namanya anal seks dan dengan kenikmatan anus seorang yang seksi padat pula dan kerasa nikmatnya ampe ubun – ubun gw,gw lalu mencengkram pinggul anggi dengan kedua tangan gw dan mengeluarkan – masukkan ****** gw dengan sangat cepat ” ayooo…. giii… ngentootttt… luuuu… ngenttttottt…..” caci gw seraya sesekali menampar anus semok anggi kiri dan kanan sampai kelihatan anusnya kelihatan memerah dan anggi hanya bisa menjerit seirama sodokan ****** gw di dalam liang anusnya yang sedang di tusuk oleh ****** gw ” ahhh.. .le… akiiittt… leoo.. .jangannnn…. cepeeettthhh…. cepettthhhh… donkkkkhhh… achhhh… sakittt..” rintih anggi meminta gw bergerak pelan

tapi gw udah terbang ke langit ke tujuh dan tidak perduli akan permintaan anggi yang menjerit itu dan terus mengenjot anus semok ini dengan cepat dan gw ingin lebih kasar lagi mensodomi anus anggi yang semok ini dan menggenjot anus semok ini dan dengan gerakan cepat aku memulai aktivitas dengan anus semok ini lalu tiba – tiba anggi memekik panjang “achhhh…. achhhh…. gilaaaa… looooo…… perihhhhh…. tauuuu… sakiitttt” jeritan melengking dari anggi pas ****** gw tarik hingga tinggal ujungnya dan memasukkannya dengan cepat dan keras sekali jadi ke dalam anus anggi dan keringat dingin pun menetes deras di punggung anggi dan saat itu pula gw menggangkat anggi dan punggung anggi bersentuhan dengan dada gw dan tangan gw meremas – remas buah dada anggi yang bulat seksi tersebut seraya menyedot lehernya,

bau harum dari lehernya yang buat gw makin gila menggenjot mundur maju anus anggi dan napas anggi kelihatan memburu dan tangan anggi tak henti – hertinya meremas tangan gw yang sedang meremas dada anggi sendiri dan gw memegang tangan anggi dan menaruh ke belakang punggung gw dan mengangkat paha anggi seperti orang buang air besar dan setengah menundukan anggi ke bawah dan gw mulai lagi bergerak mundur maju menyodok anus anggi dengan cepat dan semakin keras meremas buah dada anggi seraya mencaci dan memaki anggi,anggi hanya meremas anus gw dan bergerak maju mundur seirama ****** gw didalam anusnya yang sempit tersebut dan gw makin gila menyodok anus anggi dengan cepat seperti gw ingin menghancurkan anus seksi anggi


“ngenntootttt..luuu… pelacuurrrrhh…. caboo… .jebolhhh… luuuu… jebolllhhh… rasaiinnnchhh… nichhh… makann… nihhhhhh” caci gw seraya meremas dada anggi dengan keras sekali dan kadang kadang menampar buah dada anggi ” ohhhh….. ahhhh…. leooo… anggiiii.. .enggaaa.. .kuaaattt… lagiiiiii… ceeeppeettttaaannn…. donkkkk” rintihan anggi terdengar lagi ” ayooo…. giiii… sebentarrhhhh…. laghiiiiii…..” kata gw seraya menunggingkan dia lagi “ahhh… ohhhh.. .ahhhh…. ahhhh..”desahan anggi yang semakin tidak beraturan ,”giiii…..leooo engga tahann…. mauuu… leooo….. mauuu……. keluarrrghhh…. sayanghhh… diii… dalammm… pantattt… kamuuu” dan

“kamuuuu…. jadiiii…. pacarrrrr… akuuu….”kata gw dan gw menancapkan ****** gw di anus anggi sekali jadi sehingga terbenam seluruhnya sampai keliatan buah zakarnya saja di anus mungil seksi padat anggi “angggiiii…… sayanggg…. leooooo” jeritan terakhir anggi dan cratt crattt crattt sperma gw meledak kembali tapi ini meledak di dalam anus anggi dan gw seketika itu pula gw menekan ****** gw di anus anggi ke dalam sampai muncratan sperma terakhir gw kedalam anus anggi ini .


Napas gw dan anggi tersengal – sengal sehabis 20 menit gw menggenjot anus anggi habis habisan dan “achhh…. enakkk” jerit gw ketika ****** gw tercabut dengan sendirinya dari anus anggi ” makasih ya gi gw puas banget ” kata gw seraya mengelus rambut dan mencium pipi dan meremas buah dada anggi,anggi hanya tersenyum dan anggi kusuruh membersihkan ****** gw dari sisa sperma dan anggi pun berlutut di depan ****** gw dan dengan mulut dan lidahnya lagi

dia membersihkan penis gw dari lumuran sperma sampai bersih serta memijit batang ****** gw dan tidak disangka dia menyedot ****** gw dan menelan sisa sperma gw yang sedikit keluar dari ****** gw dan rasanya ngilu dan enak banget ” iya…gw..juga nikmatin kok perlakuan loe tadi enak ” kata anggi seraya memakai bajunya kembali dan kami berdua keluar dari gudang dan sebelum keluar gw sempat melihat darah di atas karung buku yang menjadi alas kami “main” dan gw menunjuk tempat alas “main”gw dan anggi tadi “wahh… giii… loe..”kata gw ” iya… gw masih virgin..”kata anggi yang sayu karena kecapaian dan hanya melempar senyum ke gw


” elo nyesel gi berbuat gitu ama gw kalo nyesel,dan kalo terjadi apa apa gw mau kok tanggung jawab”kata gw seraya mengelus rambut anggi yang tiba – tiba memeluk dan menangis “:emang kamu engga main main dengan yang tadi” kata anggi dengan mata berair dan gw memeluk tubuh mungilnya “ehhmm… engga.. la .. gw serius ” kata gw “kan anggi hanya cw bispak disini apa kamu engga malu ama temen2x kamu “kata anggi terisak isak “cw bispak kok perawan,mau engga jadi bokin gw “kata gw “engga tau,tapi emang anggi suka ama leo dari dulu dan pas anggi pagi digudang anggi ngebayangin di entot ama leo ” kata anggi “wahhh… beneeerrr… nihhh… jadii..gimana donk” kata gw

dan anggi hanya tersenyum dan gw keluar mengambil mobil dan mengantar anggi ke rumahnya “gw tunggu tlp loe say” kata gw seraya mencium bibir anggi dan memasukan kartu nama berisi no tlp gw ke dalam saku bajunya dan sesudah itu gw pulang ke rumah dengan membawa perasaan yang bahagia dan membawa kenangan biru yang romantis di gudang sekolah gw dan menunggu calon pacar gw telpon dan malamnya jadi anggi menelepon gw dan mengatakan perasaannya dan bahwa dia mau jadi bokin gw dan ingin mengulang saat itu lagi,


tapi dengan syarat dia mau jadi cewe satu satunya dan sejak itu gw ama anggi jadian dan pernah saat itu gw pacar gw anggi,andi dan pacar yang kami berdua menjebol keperawannya di gudang sekolah yang sama (gw jebol pantat anggi dan gw juga jebol pantat ita..maruk pantat ya ) ita selalu melakukan perbuatan nikmat itu berempat di wc sekolah,di hotel,kontrakan kami,ato dimana saja,pernah gw “tidur” ama anggi ama ita sekaligus dan kalo ama anggi tak terhitung jumlahnya kayanya tuh memek udah memble tapi ajaib lo memek ama anus anggi tetap sempit kaya dulu lain ama ita yang jalannya udah ngegang karena banyak di sodomi ama andi pacarnya dan itu yang ngebuat gw ketagihan dan nyeret dia tuk tidur bareng mulu dan engga mau coba memek ama anus selain punya cw gw,liburan anak – anak pada belajar tapi gw ama anggi malah ngentot abis – abisan pernah suatu hari gw ama anggi dan melakukannya di alam terbuka pas gw berempat kemping di gunung dan gw melakuannya di batu besar disana


itulah cerita rahasia di gudang sekolah kami gw,temen gw andi serta anggi pacar semok gw yang seksi dan mungkin karena ketagihan ama memek ama anus anggi gw jadian ampe sekarang gw kuliah. film porno

Merasakan Penis Sang Tua Keladi
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Pada suatu pagi telepon di kamarku berbunyi, dengan malas kupaksakan diri mengangkatnya. Ternyata telepon itu dari Pak Riziek, tukang kebun dan penjaga villa-ku. Rasa kantukku langsung hilang begitu dia menyuruhku untuk segera datang ke villa, dia bilang ada masalah yang harus dibicarakan di sana.

Sebelum kutanya lebih jauh hubungan sudah terputus. Hatiku mulai tidak tenang saat itu, ada masalah apa di sana, apakah kemalingan, kebakaran atau apa. Aku juga tidak tahu harus bertanya pada siapa lagi saat itu karena saat itu kedua orangtuaku sedang di luar kota.

Segera setelah siap aku mengendarai mobilku menuju ke villa-ku di Bogor, tidak lupa juga kuajak Rina, sahabatku yang sering pergi bareng untuk teman ngobrol di jalan. Sesampainya di sana, kami disambut oleh Pak Riziek, seorang lelaki setengah baya berumur 60-an, rambutnya sudah memutih, namun perawakannya masih sehat dan gagah.

Dia adalah penduduk desa dekat villa ini, sudah 4 tahun sejak ayahku membeli villa ini Pak Riziek ditugasi untuk menjaganya. Kami sekeluarga percaya padanya karena selama ini belum pernah villa-ku ada masalah sampai suatu saat akhirnya aku menyesal ayahku mempekerjakannya.

Pak Riziek mengajak kami masuk ke dalam dulu. Di ruang tamu ternyata sudah menunggu seorang pria lain. Pak Riziek memperkenalkannya pada kami. Orang ini bernama Pak Usep, berusia 50-an, tubuhnya agak gemuk pendek, dia adalah teman Pak Riziek yang berprofesi sebagai juru foto di kampungnya. Tanpa membuang waktu lagi aku langsung to the point menanyakan ada masalah apa sebenarnya aku disuruh datang.

Pak Riziek mengeluarkan sebuah bungkusan yang dalamnya berisi setumpuk foto, dia mengatakan bahwa masalah inilah yang hendak dibicarakan denganku. Aku dan Rina lalu melihat foto apa yang ditunjukkan olehnya.

Betapa terkejutnya kami bak disambar petir di siang bolong, bagaimana tidak, ternyata foto-foto itu adalah foto-foto erotis kami yang diabadikan ketika liburan tahun lalu, ada foto bugilku, foto bugil Rina, dan juga foto adegan persenggamaan kami dengan pacar masing-masing.

“Pak.., apa-apaan ini, darimana barang ini..?” tanyaku dengan tegang. “Hhmm.. begini Neng, waktu itu saya kebetulan lagi bersih-bersih, pas kebetulan di bawah ranjang Neng Dian saya lihat kok ada barang yang nongol, eh.. taunya klise foto asoynya Neng Dian sama Neng Rina, ya udah terus saya bawa ke Pak Usep ini untuk dicuci.” jawabnya sambil sedikit tertawa. “Apa, kurang ajar, Pak.. Bapak digaji untuk menjaga tempat ini, bukannya mengoprek barang saya..!” kataku dengan marah dan menundingnya.

Aku sangat menyesal kenapa begitu ceroboh membiarkan klise itu tertinggal di villa, bahkan aku mengira barang itu sudah dibawa oleh pacarku atau pacar Rina. Wajah Rina juga ketika itu juga nampak tegang dan marah. “Wah.. wah.. jangan galak gitu dong Neng, saya kan nggak sengaja, justru Neng sendiri yang ceroboh kan?” mereka berdua tertawa-tawa memandangi kami.

“Baik, kalau gitu serahkan klisenya, dan Bapak boleh pergi dari sini.” kataku dengan ketus. “Iya Pak, tolong kita bisa bayar berapapun asal kalian kembalikan klisenya.” tambah Rina memohon. “Oo.. nggak, nggak, kita ini bukan pemeras kok Neng, kita cuma minta..” Pak Usep tidak meneruskan perkataannya. “Sudahlah Pak, cepat katakan saja apa mau kalian..!” kata Rina dengan ketus.

Perasan aneh mulai menjalari tubuhku disertai keringat dingin yang mengucuri dahiku karena mereka mengamati tubuh kami dengan tatapan lapar. Kemudian Pak Riziek maju mendekatiku membuat degup jantungku makin kencang. Beberapa senti di depanku tangannya bergerak mengelus payudaraku.

“Hei.. kurang ajar, jangan keterlaluan ya..!” bentakku sambil menepis tangannya dan mendorongnya. “Bangsat.. berani sekali kamu, kalian kira siapa kalian ini hah..? Dasar orang kampung..!” Rina menghardik dengan marah dan melemparkan setumpuk foto itu ke wajah Pak Riziek. “Hehehe.. ayolah Neng, coba bayangakan, gimana kalo foto-foto itu diterima orangtua, pacar, atau teman-teman di kampus Neng? Wah bisa-bisa Neng berdua ini jadi terkenal deh..!” kata Pak Usep dan disusul gelak tawa keduanya.

Aku tertegun, pikiranku kalut, kurasa Rina pun merasakan hal yang sama denganku. Nampaknya tiada pilihan lain bagi kami selain mengikuti kemauan mereka. Kalau foto-foto itu tersebar bagaimana reputasiku, keluargaku, dan reaksi pacarku, apalagi Rina yang berprofesi sebagai model pada majalah ***(edited), bisa-bisa karirnya tamat gara-gara masalah ini.

Pak Riziek kembali mendekatiku dan meraba pundakku, sementara itu Pak Usep mendekati Rina lalu mengelilinginya mengamati tubuh Rina. “Gimana Neng, apa sudah berubah pikiran..?” tanyanya sambil membelai rambutku yang sebahu lebih.

Kupikir-pikir untuk apa lagi jual mahal, toh kami pun sudah bukan perawan lagi, hanya saja kami belum pernah bermain dengan orang-orang bertampang kasar seperti mereka.

Akhirnya dengan berat hati aku hanya dapat menganggukkan kepala saja. “Ha.. ha.. ha.. akhirnya bisa juga orang kampung seperti kita merasakan gadis kampus, ada foto modelnya lagi..!” mereka tertawa penuh kemenangan.

Aku hanya dapat mengumpat dalam hati, “Bangsat kalian, dasar tua-tua keladi..!” Pak Riziek memelukku dan tangannya meremas-remas payudaraku dari luar, lidahnya bermain dengan liar di dalam mulutku. Perasaan geli, jijik dan nikmat bercampur menjadi satu bersamaan dengan gejolak birahiku yang mulai naik.

Tangannya kini makin berani menyusup ke bawah kaos ketat lengan panjang yang kupakai, terus bergerak menyusup ke balik BH-ku. Degub jantungku bertambah kencang dan napasku makin memburu ketika kurasakan tangan kasarnya mulai menggerayangi dadaku, apalagi jari-jarinya turut mempermainkan putingku. Tanpa terasa pula lidahku mulai aktif membalas permainan lidahnya, liur kami menetes-netes di pinggir mulut.

Nasib Rina tidak beda jauh denganku, Pak Usep mendekapnya dari belakang lalu tangannya mulai meremas payudara Rina dan tangan satunya lagi menaikkan rok selututnya sambil meraba-raba paha Rina yang jenjang dan mulus.

Satu-persatu kancing baju Rina dipreteli sehingga nampaklah BH-nya yang berwarna merah muda, belahan dadanya, dan perutnya yang rata. Melihat payudara 36B Rina yang menggemaskan itu Pak Usep makin bernafsu, dengan kasar BH itu ditariknya turun dan menyembul lah payudara Rina yang montok dengan puting merah tua.

“Whuua.. ternyata lebih indah dari yang di foto, mimpi apa saya bisa merasakan foto model kaya Neng Rina,” katanya. Pak Usep menghempaskan diri ke sofa, dibentangkannya lebar-lebar kedua belah kaki Rina yang berada di pangkuannya. Tangannya yang semula mengelus-elus pahanya mulai merambat ke selangkangannya, jari-jari besarnya menyelinap ke pinggir celana dalam Rina.

Ekspresi wajah Rina menunjukkan rasa pasrah tidak berdaya menerima perlakuan seperti itu, matanya terpejam dan mulutnya mengeluarkan desahan. “Eeemhh.. uuhh.. jangan Pak, tolong hentikan.. eemhh..!”

Kemudian Pak Usep menggendong tubuh Rina, mereka menghilang di balik kamar meninggalkan kami berdua di ruang tamu. Setelah menaikkan kaos dan BH-ku, kini tangannya membuka resleting celana panjangku.

Dia merapatkan tubuhku pada tembok. Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu, kubayangkan yang sedang menggerayangi tubuhku ini adalah pacarku, Yudi. Tua bangka ini ternyata pintar membangkitkan nafsuku. Sapuan-sapuan lidahnya pada putingku menyebabkan benda itu makin mengeras saja.

Sekarang kurasakan tangannya sudah mulai menyelinap ke balik CD-ku, diusap-usapnya permukaan kemaluanku yang ditumbuhi bulu-bulu halus lebat itu. “Sshh.. eemhh..!” aku mulai meracau tidak karuan saat jari-jarinya memasuki vaginaku dan memainkan klistorisnya, sementara itu mulutnya tidak henti-hentinya mencumbu payudaraku, sadar atau tidak aku mulai terbawa nikmat oleh permainannya. “Hehehe.. Neng mulai terangsang ya?” ejeknya dekat telingaku.

Tiba-tiba dia menghentikan aktivitasnya dan dengan kasar didorongnya tubuhku hingga terjatuh di sofa. Sambil berjalan mendekat dia melepas pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka celana dalamnya tampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi.

Gila, ternyata penisnya besar juga, sedikit lebih besar dari pacarku dan dihiasi bulu-bulu yang sudah beruban. Kemudian dia menarik lepas celanaku beserta CD-nya sehingga yang tersisa di tubuhku kini hanya kaos lengan panjang dan BH-ku yang sudah terangkat.

Dibentangkannya kedua belah pahaku di depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan saat memandangi daerah selangkanganku, seolah-olah seperti monster lapar yang siap memangsaku. Pak Riziek membenamkan wajahnya pada selangkanganku, dengan penuh nafsu dia melaahap dan menyedot-nyedot vaginaku yang sudah basah itu, lidahnya dengan liar menjilati dinding vagina dan klitorisku.

Sesekali dia mengorek-ngorek lubang kemaluan dan anusku. Perlakuannya sungguh membuat diriku serasa terbang, tubuhku menggelinjang-gelinjang diiringi erangan nikmat.

Tidak lama kemudian akhirnya kurasakan tubuhku mengejang, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan cintaku membasahi mulut dan jari-jari Pak Riziek. “Sluurrpp… sluurpp.. sshhrrpp..” demikian bunyinya ketika dia menghisap sisa-sisa cairan cintaku.

Disuruhnya aku membersihkan jari-jarinya yang berlepotan cairan cinta itu dengan mengulumnya, maka dengan terpaksa kubersihkan jari-jari kasar itu dengan mulutku.

“Memek Neng Dian emang enak banget, beda dari punya lonte-lonte di kampung Bapak,” celetuknya sambil menyeringai. “Sialan, masa gua dibandingin sama lonte kampung..!” umpatku dalam hati. “Nah, sekarang giliran Neng merasakan kontol Bapak ya..!” katanya sambil melepas kaos dan BH-ku yang masih melekat. Sekarang sudah tidak ada apapun yang tersisa di tubuhku selain kalung dan cincin yang kukenakan.

Dia naik ke wajahku dan menyodorkan penisnya padaku. Ketika baru mau mulai, tiba-tiba telepon di dinding berbunyi memecah suasana. “Angkat teleponnya Neng, ingat saya tahu rahasia Neng, jadi jangan omong macam-macam,” ancamnya.

Telepon itu ternyata dari Yudi, pacarku yang mengetahui aku sedang di villa dari pembantu di rumahku. Dengan alasan yang dibuat-buat aku menjawab pertanyaannya dan mengatakan aku di sini baik-baik saja.

Ketika aku sedang berbicara mendadak kurasakan sepasang tangan mendekapku dari belakang dan dekat telingaku kurasakan dengus napasnya. Tangan itu mulai usil meraba payudaraku dan tangan satunya lagi pelan-pelan merambat turun menuju kemaluanku, sementara pada leherku terasa ada benda hangat dan basah, ternyata Pak Riziek sedang menjilati leherku.

Penisnya yang tegang saling berhimpit dengan pantatku. Aku sebenarnya mau berontak namun aku harus bersikap normal melayani obrolan pacarku agar tidak timbul kecurigaan.

Aku hanya dapat menggigit bibir dan memejamkan mata, berusaha keras agar tidak mengeluarkan suara-suara aneh. Dasar sial, si Yudi mengajakku omong panjang lebar sehingga membuatku makin menderita dengan siksaan ini. Sekarang Pak Riziek menyusu dariku, tidak henti-hentinya dia mengulum, menggigit dan menghisap putingku sampai memerah.

Akhirnya setelah 15 menit Yudi menutup pembicaraan, saat itu Pak Riziek tengah menyusu sambil mengorek-ngorek kemaluanku, aku pun akhirnya dengan lega mengeluarkan erangan yang dari tadi tertahan. “Heh, sopan dikit dong..! Tau ngga saya tadi lagi nelepon..!” marahku sambil melepas pelukkannya. “Hohoho.. maaf Neng, saya kan orang kampung jadi kurang tau sopan santun, eh.. omong-omong itu tadi pacar Neng ya? Tenang aja habis merasakan kontol saya pasti Neng lupa sama cowok itu..!” ejeknya dan dia kembali memeluk tubuhku.

Disuruhnya aku duduk di sofa dan dia berdiri di hadapanku, penisnya diarahkan ke mulutku. Atas perintahnya kukocok dan kuemut penis itu, pada awalnya aku hampir muntah mencium penisnya yang agak bau itu, namun dia menahan kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya. “Iseepp, isep yang kuat Neng, jangan cuma dimasukin mulut aja..!” suruhnya sambil terus memaju-mundurkan penisnya di mulutku. Sayup-sayup aku dapat mendengar erangan Rina dari dalam kamar yang pintunya sedikit terbuka itu.

Lama kelamaan aku sudah dapat menikmatinya, tangannya yang bergerak lincah mempermainkan payudaraku dan memilin-milin putingnya membuatku semakin bersemangat mengulum dan menjilati kepala penisnya. “Naahh.. gitu dong Neng, ayoo.. terus.. Neng jilatin ujungnya, eengh.. bagus..!” desahnya sambil menjambak rambutku. Selama 15 menit aku mengkaraokenya dan dia mengakhirinya dengan menarik kepalaku.

Setelah itu dibaringkannya tubuhku di sofa, dia lalu membuka lebar-lebar kedua pahaku dan berlutut di antaranya. Aku memejamkan mata menikmati detik-detik ketika penisnya menerobos vaginaku. Penisnya meluncur mulus sampai menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyodokkan penisnya. Gesekan demi gesekan, sodokan demi sodokan sungguh membuatku terbuai dan semakin menikmati perkosaan ini, aku tidak perduli lagi orang ini sesungguhnya adalah pembantuku.

Sambil menyetubuhiku bibirnya tidak henti-hentinya melumat bibir dan payudaraku, tangannya pun selalu meremas payudara dan pantatku. Erangan panjang keluar dari mulutku ketika mencapai klimaks, sekujur tubuhku mengejang beberapa detik sebelum melemas kembali.

Keringat bercucuran membasahi tubuhku sehingga kelihatan mengkilat. Tanpa memberiku kesempatan beristirahat dia menaikkan tubuhku ke pangkuannya. Aku hanya pasrah saja menerima perlakuannya.

Setelah penisnya memasuki vaginaku, aku mulai menggerakkan tubuhku naik turun. Pak Riziek menikmati goyanganku sambil ‘menyusu’ payudaraku yang tepat di depan wajahnya, payudaraku dikulum dan digigit kecil dalam mulutnya seperti bayi sedang menyusu. Terkadang aku melakukan gerakan memutar sehingga vaginaku terasa seperti diaduk-aduk.

Aku terus mempercepat goyanganku karena merasa sudah mau keluar, makin lama gerakanku makin liar dan eranganku pun makin tidak karuan menahan nikmat yang luar biasa itu. Dan ketika klimaks itu sampai aku menjerit histeris sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan.

Kali ini dia membalikkan badanku hingga menungging. Disetubuhinya aku dari belakang, tangannya bergerilya merambahi lekuk-lekuk tubuhku. Harus kuakui sungguh hebat lelaki seumur dia dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali, atau mungkin sebelumnya dia sudah minum obat kuat atau sejenisnya, ah.. aku tidak perduli hal itu, yang penting dia telah memberiku kenikmatan luar biasa.

Sudah lebih dari setengah jam dia menggarapku. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai melenguh panjang, sodokanya makin kencang dan kedua payudaraku diremasnya dengan brutal sehingga aku berteriak merasakan sakit bercampur nikmat. Setelah itu dia menarik lepas penisnya dan naik ke dadaku.

Di sana dia menjepitkan penisnya yang sudah licin mengkilap itu di antara kedua payudaraku, lalu dikocoknya sampai maninya menyempot dengan deras membasahi wajah dan dadaku.

Aku sudah kehabisan tenaga, kubiarkan saja maninya berlepotan di tubuhku, bahkan yang mengalir masuk ke mulut pun kutelan sekalian. Sebagai ‘hidangan penutup’, Pak Riziek menempelkan penisnya pada bibirku dan menyuruhku membersihkannya.

Kujilati penis itu sampai bersih dan kutelan sisa-sisa maninya. Setelahnya dia meninggalkanku terbaring di sofa, selanjutnya aku tidak tahu apa-apa lagi karena sudah tidak sadarkan diri.

Begitu aku bangun jam sudah menunjukkan pukul 4 sore, aku menemukan diriku masih bugil, sisa-sisa sperma kering masih membekas pada wajah dan dadaku, sekujur tubuhku terutama dada penuh dengan bekas cupangan yang memerah.

Aku melihat sekeliling, hening tanpa suara, entah kemana Rina dan kedua ‘kambing bandot’ itu. Aku tidak memikirkan apa-apa lagi, aku menuju kamar mandi karena ingin kencing, lalu kunyalakan shower dan kubersihkan tubuhku dari sisa-sisa persetubuhan tadi. Dalam hati aku masih merasa marah, kesal, dan sedih karena dijebak dan diperkosa seperti itu, namun setiap teringat yang barusan, aku malah ingin mengulanginya lagi.

Sehabis mandi, kepenatan tubuhku terasa mulai berkurang, kuraih kimono kuning dan memakainya tanpa memakai apa-apa di baliknya. Ketika aku keluar kamar mandi masih belum merasakan tanda-tanda keberadaan mereka di sini, begitu juga kamar yang tadi dipakai Rina dan Pak Usep, di sana hanya kudapati ranjang yang sudah berantakan dan masih tercium aroma sperma bekas pertarungan tadi. Pakaian Rina dan Pak Riziek juga masih berceceran di ruang tamu. Terlintas di benakku saat itu kolam renang, ya mereka pasti di sana.

Aku segera menuju kolam di belakang untuk memastikan. Dugaanku ternyata tepat, di sana terlihat pemandangan yang membuat darah bergolak. Di tepi kolam itu Rina sedang dikerjai oleh mereka berdua.

Dia tengah memacu tubuhnya di atas penis Pak Riziek yang berbaring sambil meremasi dadanya, sementara mulutnya dijejali oleh penis Pak Usep yang berdiri di sampingnya, tubuh ketiganya basah oleh air kolam, langit senja yang berwarna kuning keemasan menambah erotisnya suasana.

“Hai, Neng Dian udah bangun toh..!” sapa Pak Riziek. “Wah, saya udah lama nungguin Neng Dian, tapi tunggu ya, Neng Rina lagi asyik makan es mambo nih..!” sahut Pak Usep. Rina hanya dapat melirik sayu padaku karena mulutnya penuh oleh penis dan Pak Usep menahan kepalanya. Adegan mesum itu membangkitkan kembali nafsuku, selangkanganku terasa basah.

5 menit kemudian Pak Usep mencabut penisnya dari mulut Rina dan mendekatiku. “Pak, kapan klisenya kalian kembalikan..?” tanyaku tidak sabar. “Tenang Neng, sekarang mau pulang juga sudah kemalaman, klisenya pasti kita kasih ke Neng besok,” jawabnya sambil menepuk bahuku. “Apa..! Besok..? Keterlaluan kalian..!” bentakku. “Jangan marah-marah gitu dong Neng, besok pagi saya janji pasti ngasih klisenya ke Neng,” katanya sambil memutari tubuhku.

Kurasakan elusan Pak Usep pada paha belakangku, tangannya makin naik menyingkap kimonoku dan akhirnya meremas pantatku. “Hoi, Pak Riziek, ternyata nona majikanmu ini asoy bener, pahanya mulus, pantatnya juga wuiih.. montok..!” serunya pada temannya. Kupingku benar-benar panas mendengar ejekannya, namun dalam hati aku justru berharap dia berbuat lebih jauh.

“Ooouuhhh..!” demikian desahan pelan yang keluar dari mulutku ketika tangan Pak Usep sampai ke belahan kemaluanku. Jarinya membuka belahan itu dan meraih klistorisnya, daerah sensitif itu dimainkannya sehingga membuatku mendesah dan kedua kakiku terasa lemas tidak bertenaga.

Dibaringkannya tubuhku pada kursi santai di tepi kolam itu. Tercium bau rokok murahan dari mulutnya ketika dia melumat bibirku, lidahnya mengelitik lidahku.

Pak Usep melepaskan tali pinggangku sehingga kimonoku terbuka, ciumannya perlahan-lahan turun dari dagu dan leher menuju payudaraku. Sambil melumat payudaraku tangan yang satunya dengan kasar mengobrak-abrik vaginaku. “Aakkhh.. Pak, sakit.. pelan-pelan Pak..!” rintihku kesakitan.

Aku melihat ke arah Rina yang sedang dikerjai Pak Riziek. Dia sedang dalam posisi dogie, Pak Riziek dari belakang melakukan penetrasi ke lubang anus Rina. Dia menjerit-jerit kesakitan ketika penis besar itu dengan paksa memasuki duburnya yang sempit.

Bukannya kasihan tapi nampaknya Pak Riziek malah semakin bergairah melihat penderitaan Rina, ketika sudah masuk setengahnya dihujamkannya penis itu dengan keras, spontan tubuh Rina tersentak dan jeritan panjang yang memilukan keluar dari mulutnya.

Selanjutnya dengan ganas Pak Riziek menyodomi Rina sambil mendesis-desis menikmati penisnya terjepit dubur Rina yang sempit. Aku sangat kasihan melihat penderitaan Rina, tapi apa dayaku karena aku sendiri sedang dalam kesulitan.

Kini Pak Usep membuka lebar kedua pahaku, tangan satunya memegang penisnya yang gemuk itu dan menggesek-geseknya pada bibir kemaluanku sehingga aku mendesah nikmat dan tubuhku menggeliat-geliat.

Setelah vaginaku basah kuyup dia menekan penisnya hingga amblas seluruhnya. Aku melihat jelas bagaimana penis itu keluar masuk ke dalam vaginaku. Kenikmatan dahsyat telah melanda tubuhku hingga aku tidak kuasa untuk tidak mengerang.

Suara desahan terdengar sahut menyahut di tepi kolam itu. Kemudian aku merasakan tubuhku bagaikan tersengat listrik, aku menjerit sekuat tenaga dan mempererat genggamanku pada pegangan kursi. Cairan kemaluanku muncrat dengan derasnya dan kurasakan tubuhku seperti lumpuh. Namun Pak Usep belum menyudahi perbuatannya.

Sekarang dia memiringkan tubuhku dan mengangkat kaki kiriku, lalu dia meneruskan genjotannya pada tubuhku. Aku sudah setengah sadar ketika tiba-tiba sebatang penis sudah berada di depan wajahku.

Kutengadahkan kepalaku dan kulihat Pak Riziek berdiri di sampingku dengan penisnya masih berdiri kokoh, tidak jauh dari situ nampak tubuh telanjang Rina yang sudah terkapar lemas. Tanpa membuang waktu lagi diraihnya kepalaku, mulutku penuh sesak oleh penisnya yang berlumuran aneka cairan itu.

Tiba-tiba mereka menurunkan tubuhku dari kursi, kini aku berada di lantai dengan posisi anjing, kimonoku mereka lepas hingga aku bugil total. Pak Riziek mengambil posisi di belakangku lalu dia membuka duburku dan tangan satunya mengarahkan penisnya ke sana. Ooohh.. tidak, dia mau menyodomiku seperti yang dia lakukan pada Rina, masih terbayang olehku betapa brutalnya lelaki ini memperlakukan Rina barusan.

“Jangan Pak, jangan di situ aduuuh.. sakit.. ooh..!” rintihku memelas ketika dia memasukkan penisnya. “Aakkh… akhh… oougghh…” aku terus merintih-rintih, mataku terpejam merasakan kepedihan tiada tara sampai airmataku meleleh membasahi pipi. “Wah.., enak, lebih seret dari Neng Rina..!” kata Pak Riziek disambut gelak tawa mereka. Dia mulai menggenjot tubuhku sementara di depanku Pak Usep memaksaku mengkaraoke penisnya.

“Udah jangan nangis, lu sebenernya keenakan kan..! Ayo emut nih kontol..!” perintahnya sambil menjambak rambutku. Aku benar-benar merasa terhina saat itu namun menikmatinya, perlakuan kasar ini mendatangkan kenikmatan tersendiri. Selain menyodomiku, Pak Riziek juga sesekali menampar pantatku hingga terasa panas dan sakit.

Di tempat lain Pak Usep terus menahan kepalaku yang sedang mengulum penisnya sambil memaju-mundurkan pantatnya seolah sedang menyetubuhiku, wajahku makin terbenam pada bulu-bulu kemaluannya yang lebat.

Tidak lama kemudian kurasakan penis Pak Usep dalam mulutku semakin berdenyut dan akhirnya tumpahlah spermanya di mulutku. Ehheek.. hhkk.. aku tersedak tapi kepalaku ditahan olehnya sehingga terpaksa cairan itu kutelan, sebagian meleleh keluar membasahi bibirku.

Pada saat hampir bersamaan pula aku klimaks yang kesekian kalinya, tubuhku mengejang, aku ingin menjerit namun mulutku tersumbat penis Pak Usep sehingga hanya terdengar suara erangan tertahan dari mulutku yang berlepotan sperma dan airmataku makin membanjir.

Beberapa menit kemudian akhirnya Pak Riziek ejakulasi, aku merasakan cairan hangat dan kental menyirami duburku. Aku merasa sangat lelah, napasku terengah-engah dan menangis terisak-isak apalagi saat kudengar mereka tertawa-tawa dan mengucapkan kata-kata yang merendahkan kami, makin panas saja telinga dan hatiku.

Pak Riziek masuk ke dalam dan tidak lama kemudian ia kembali dengan 2 gelas air, disodorkannya gelas itu padaku dan Rina yang dibangunkannya dengan menyiram air kolam. Langit sudah gelap ketika itu, Pak Riziek keluar membeli makan malam untuk kami.

Sambil menunggu Pak Usep beristirahat dengan berendam di kolam dangkal bersamaku dan Rina, tingkahnya seperti raja minyak saja, dia meminta Rina yang payudaranya montok melakukan pijat ala Thai, sedangkan aku digerayangi dan diciuminya seperti mainan. Sungguh benci aku padanya, tapi terpaksa harus bersikap manis agar dapat lekas bebas darinya.

Malam harinya sebelum tidur kami main berempat sekaligus di ranjangku. Pak Usep berbaring, aku naik ke atas wajahnya berhadap-hadapan dengan Rina yang naik ke atas penisnya. Kami berdua sibuk mengkaraoke penis Pak Riziek yang mengacung di antara kami.

Secara bergantian kami menjilati dan mengulum penis itu hingga memuncratkan maninya membasahi wajah kami. Sementara itu kurasakan vaginaku mulai banjir lagi akibat permainan lidah Pak Usep.

Malam itu, setelah digarap habis-habisan akhirnya kami berempat tertidur kelelahan di kamar itu. Pagi harinya kembali aku digarap di bathtub oleh Pak Riziek ketika mandi bersama, aku dibuatnya klimaks dua kali dan dia semprotkan maninya dalam vaginaku.

Setelah seharian menjadi budak seks, mereka akhirnya mengembalikan klise itu pada kami. Kami memeriksanya dengan seksama agar tidak mendapat kesulitan lagi di kemudian hari. Segera setelah itu kusuruh mereka hengkang dari villa-ku dan kami pun pulang ke Jakarta.

Hari berikutnya Pak Riziek menghubungi ayahku untuk pamit mengundurkan diri dan sejak itu pula atas bujukanku dengan macam-macam alasan, keluarga kami tidak pernah lagi menyewa orang untuk menjaga villa.

Aku masih dendam pada mereka yang telah memperdayaiku, namun terkadang aku merasa rindu mengulanginya, rindu tangan-tangan kasar itu menggerayangi tubuhku. Hingga detik ini belum seorang pun mengetahui peristiwa itu temasuk keluarga dan kekasih kami.

Pengalaman pahit ini hanya kuceritakan pada pembaca Beranimesum.com sebagai curhat dan juga peringatan agar tidak ceroboh menyimpan rahasia pribadi supaya tidak mendapat kesulitan seperti kami. film porno

Membujuk Sang Perawan
Category: film porno
Tags: film porno

film porno - Ini kisah dimana waktu aku masih kerja di salah satu perusahaan di bengkel, di bengkel ini banyak sekali pegawainya,banyak juga dari pihak sekolah yang mengirim anak didiknya untuk PKL disini, gak cowok semua yang di terima , cewek juga bisa PKL disini suatu ketika ada siswi yang mendaftar sebut saja namanya Nisa.

Aku dan Nisa satu ruangan tapi jarak meja kerja sangat jauh, biasanya kami kalau ketemu waktu di luar sedang foto kopi atau makan siang, memang tubuh Nisa itu sempurna karena dari atas rambut sampai bawah kaki sempurna bentukannya, mata indah, bibir yang mungil, serta bentuk dadanya dan lumayan besar juga.

Setiap harinya kami bisa akrab , dan teman teman kantor banyak yang mengira kalau aku dan Nisa pacaran, tapi aku cuek saja toh tujuan Nisa disini belajar dari sekolahan dan aku juga bekerja mungkin kebetulan saja kita bertemu jika ada hal yang dia belum mengerti aku dengan senang hati member dia arahan dan membimbingnya sampai aku dan Nisa saling mengenal dan semakin akrab dari sikapnya membuat aku semakin jatuh hati padanya.

Ketika aku mendengar gurauan salah seorang temanku, yang mengatakan kalau dia berani memberi Rp. 500.000,- kepada dian, jika dian mau menemaninya selama 2 jam, perasaanku malah semakin care sama si dian.

Timbul perasaaan cemburu ketika mendengar gurauan itu. Namun aku tidak berani untuk mengungkapkannya, karena saat itu diantara aku dan dian, tidak mempunyai hubungan yang terlalu istimewa.

Akupun merasa wajar, jika temanku berkata demikian, karena dengan wajah secdiank itu, jika memang dian memanfaatkan tubuhnya, mungkin harganya bisa diatas Rp. 350.000, per dua jam (harga tersebut diatas, adalah harga rata-rata seorang massage girl yang sudah dianggap cdiank).

Suatu ketika, bersama seorang temannya yang bernama Ritha, dian menuju meja kerjaku, awalnya sih bertanya tentang sesuatu yang ada hubungannya dengan keperluannya, mungkin karena merasa sudah akrab, Nisa juga bertanya tentang no. HP ku, alasannya sih biar gampang saja.

Sambil tetap memperhatikan monitor, aku menyebutkan satu persatu nomernya. Ketika mereka ikut memperhatikan cara kerjaku, tiba-tiba, “buukkk..” tanpa sengaja, tangan Ritha menyenggol buku yang aku simpan disisi meja.

Aku langsung mengambil bukunya dengan cara berjongkok. Alamak.. ketika berjongkok, tanpa sengaja sudut mataku melihat sesuatu yang sangat indah, dua pasang paha mulus terpampang didepan wajahku.

Bukan hanya itu, karena posisi kaki dian ketika duduk, agak mengangkang, maka ketika ku perhatikan, dipangkal pahanya terlihat pemandangan yang cukup menggelitik kelelakianku. Ku lihat dia memakai CD berwarna Pink, dengan hiasan renda di sisinya.

Mungkin karena mereka terlalu fokus memperhatikan hasil pekerjaanku, mereka tidak menyadari (atau memang sengaja?) kalau di bawah meja, aku sedang menikmati apa yang seharusnya mereka tutupi. Karena takut mengundang kecurigaan dari teman sekerjaku, terpaksa aku kembali duduk dan menerangkan tentang cara kerja di PT. BT kepada Nisa dan Ritha.

Namun kejadian yang baru saja aku alami, tetap mengganggu pikiranku. Mungkin karena aku tidak konsentrasi dengan apa yang sedang kami bicarakan, Nisa bertanya.

“Pak, kok kadang-kadang ngejelasinnya tidak nyambung sih..”. Sebenarnya aku malu mendapat pernyataan seperti itu, namun karena merasa sudah akrab, aku berbisik kepada Nisa dan menceritakan kejadian yang sebenarnya. Bukannya malu, dian malah tersenyum mendengarnya.

“Kenapa tidak disentuh saja Pak, biar tidak penasaran”, goda Nisa. Ritha yang tidak tahu apa-apa, hanya bengong mendengar pembicaraan kami. Sebagai seorang lelaki, mendengar penawaran Nisa, aku malah berpikir yang tidak-tidak, dan membayangkan apa yang ada dibalik CD nya itu.

Namun semuanya berusaha aku redam, karena walau bagaimanapun, di PT. BT ini, aku harus JAIM (Jaga Imej), agar aku tidak mendapatkan masalah. Bel istirahat pun berbunyi, dan kami langsung menuju kantin untuk makan siang. Baru saja aku selesai makan, dian mendekatiku dan berbisik “besok Bapak saya tunggu di Hero sekitar jam 09.00 pagi, ada yang ingin saya bicarakan, saya tunggu didepan ATM”.

Walau singkat, tapi tetap membuatku bertanya-tanya, sebenarnya apa-yang akan dibicarakan? Mengapa waktunya hari sabtu, padahal kan setiap hari sabtu PT. BT libur.

Mengapa dia berbisik sangat pelan kepadaku, apa takut terdengar yang lainnya?. Besoknya, dengan tetap berpakaian rapi (seperti jika mau berangkat kerja), aku mengeluarkan motorku dan beralasan lembur kepada kedua orang tuaku.

Menunggu adalah hal yang sangat membosankan, karena sampai di Hero, jam baru menunjukkan angka 07.30, Setelah mencari sarapan, sambil ngerokok, aku iseng-iseng ikut ngantri ATM, padahal cuma mau liat saldo doang, karena uang yang ada di dompetku, masih ada sekitar Rp. 400.000,-.

Dari jauh, aku sudah tahu kalau gadis yang menuju kearahku adalah si dian, dan pagi ini, dia terlihat sangat sexy, karena Nisa hanya mengenakan kaos dan celana jeans ketat.

“Udah lama ya Pak? Kan dian janjinya jam 09.00, sekarang baru jam 08.45, dian tidak salah khan?”,
“Jangan panggil aku Bapak dech, aku kan belum nikah, dan ini bukan di kantor, panggil namaku saja dech, biar bisa lebih akrab”.

“Ok deh Pak, eh Fik”, sambil tersenyum dian langsung menggandeng tanganku.

“Fik, enaknya kita ke mana yach”, tanya dian.

“Terserah, emang mau ngomongin apaan, kayaknya pribadi banget”.

“Ngga juga, dian seneng saja kalau deket ama Fik, kenapa ya?” “Mau tahu jawabannya”, candaku.

“Ngga usah Fik, Nisa juga udah tahu, dian rasa dian menyukai Fik”, jawab dian polos. Tanpa disadari, mungkin karena saking senengnya, aku yang sejak awal memang mengagumi dian, langsung memeluknya. Mendapat perlakuan begitu, dian mencoba melepaskannya, dan mengingatkan, kalau kita masih ada dilokasi umum, tidak enak terlihat banyak orang.

Akhirnya kami memutuskan mencari tempat yang cocok untuk berduaan. Tapi karena yang aku tahu cuma hotel tempat satu-satunya yang cocok untuk berduaan tanpa takut terlihat orang lain, walau terlihat agak ragu, dian akhirnya menyanggupinya. Sekitar jam 09.30, kami sudah sampai di front office hotel BI, dan mengambil sebuah kamar dengan fasilitas TV dan AC.

Dengan agak ragu dian memasuki pintu kamar (mungkin karena baru pertama kalinya), dan dia agak terkejut melihat fasilitas yang terdapat di dalamnya. Apalagi ketika dia melihat kamar mandinya.

“Enak juga ya Fik, kita bisa ngobrol berduaan disini, tanpa takut akan terdengar atau terlihat oleh orang lain”. dian langsung merebahkan badannya ke ranjang, dan mencari siaran TV yang khusus menyiarkan acara musik.

Kebetulan banget lagunya adalah lagu-lagu romdians, yang secara tidak langsung, ikut mempengaruhi suasana hati kami. Lewat aiphone, aku memesan makanan dan soft drink. Ketika aku menyalakan rokok, terdengar suara room boy mengetuk pintu dan mengantarkan pesananku. Aku mendekati Nisa yang sedang rebahan, maksudnya sih mau nawarin makanan, tapi dian langsung bangun dan bertanya.

“Fik, apakah dian salah bila dian mencintai Fik, dian sebenernya malu mengakuinya, tapi bila tidak diungkapkan, Nisa takut kalau Fik tidak mengetahui apa sebenernya yang Nisa harapkan. Maafin Nisa yach, Nisa udah ngerepotin Fik, padahal kan sekarang waktunya libur dan istirahat, tapi Nisa malah meminta Fik menemui Nisa”.

Aku terharu juga mendengar kejujuran dan kepolosannya, akhirnya setelah mendengarkan semua tentang apa yang ada dihatinya, sambil membelai rambutnya (agar perasaannya menjadi lebih tenang), aku pun berusaha meyakinkannya, bahwa semua yang dialami, adalah wajar, jika seseorang mencintai lawan jenisnya, dan tidak ada yang namanya salah, jika sudah menyangkut perasaan hati.

Ketika dia menatapku dengan tatapan yang tajam, secara perlahan aku mencium keningnya. Tapi ternyata, yang kulakukan itu malah membuat dian berani untuk membalas ciumanku. Dia langsung melumat bibirku, dan seperti seseorang yang tidak mau kehilangan sesuatu, dia memelukku dengan erat sekali.

Sambil terus menikmati bibirku, tangannya terus mengelus dan mengusap seluruh bagian tubuhku. Mungkin beginilah cara dia mengungkapkan rasa sayangnya terhadap diriku. Tapi sekarang aku yang bingung, karena dengan melihatnya bentuk tubuhnya saja (waktu di kantor), bisa membuat aku “konak”, sekarang seluruh tubuhnya sudah melekat erat ditubuhku (walau masih memakai pakaian lengkap).

Kedua toketnya terasa makin mengeras, akhirnya kuputuskan untuk menikmati keadaan ini, karena jujur saja, kadang-kadang, dulu akupun sering menghayalkan betapa nikmatnya jika bercumbu dengan si Dian, apalagi jika berjalan di belakangnya, goyangan pantatnya ngajakin kita jual tanah (maksudnya ntar duitnya buat ngebayarin pantatnya, he.. he.. he..). tanganku mulai berusaha membuka kaosnya, karena aku tidak mau pandanganku yang tertuju kepada kedua toketnya, terhalang oleh kaos yang ia kenakan.

Pelan namun pasti, akhirnya bukan hanya kaosnya yang berhasil aku buka, BH nya pun sudah aku lepaskan. Sejenak aku terpana melihat keindahan bentuk toketnya itu, namun hanya sebentar, karena aku ingin segera menikmati dan merasakan keindahan itu, kuremas kedua susunya, dengan mesra aku mulai menghisap putingnya yang sudah agak mengeras dan berwarna kecoklatan. Kucium dan kujilati bagian tubuhnya, mulai dari leher, terus bergerak turun dan menuju putingnya kembali.

“Yaa.. hisap terus sayaangg.. aacchh.. ennaakk banget Fik.. geli.. tapi..maaattt.. teeeruuus.. aaccchhh..” Nisa terus meracau menikmatinya. Aku terus merangsangnya, dan mencoba membuka celana jeans yang dipakainya, lantaran jeans yang dikenakannya sangat ketat, aku kesulitan untuk membukanya, untungnya Nisa mengerti, dengan agak mengangkat pantatnya, dia mulai mencoba menurunkan jeansnya sendiri.

Dengan sabar, aku menunggu dan terus mempermainkan susunya. Setelah jeansnya terlepas, tangan Nisa berusaha untuk membuka semua yang aku kenakan. Satu persatu jari tangannya membuka kancing kemejaku, dan setelah berhasil membuka baju dan celana yang aku pakai, Nisa hanya menyisakan CD saja yang masih melekat ditubuhku.

Mungkin dia masih ragu untuk membukanya, karena diapun masih mengenakan CD. Walau diwajahnya terlihat, kalau dia sedang diamuk birahi, namun dia masih bisa menguasai pikirannya, aku yakin dia merasa takut di cap sebagai cewe yang agresif dan takut jika aku tidak menyukai tindakannya. Namun aku tetap menikmati suasana yang terjadi di dalam kamar hotel ini.

Aku terus merangsang birahinya, ciumanku aku arahkan kedaerah perutnya, terus kebawah menyusuri lubang pusarnya, dan kedua tanganku, bergerak untuk membuka CD yang masih melekat ditubuhnya.

Secara perlahan aku mencoba membuka CD nya, sambil terus mencumbunya, aku menciumi setiap daerah yang baru telihat ketika CD nya mulai bergerak turun. Nisa sangat menikmati semua sentuhan yang aku berikan, bahkan ketika CD nya telah terlepas, dan aku mulai menjilati vaginanya, dia terus mendesah dan malah membuka pahanya lebar-lebar agar lidahku bisa menjilati bagian dalam vaginanya.

Dengan keharuman yang khas, vagina itu telah membuat aku betah berlama-lama mencumbuinya. Aku terus menjilati, dan dengan jari telunjukku, aku coba merangsang dia dengan memainkan kelentitnya. Semakin aku percepat memainkan jari telunjukku, semakin cepat pula dia menggoyangkan pantatnya. Nisa terus mendesah dan meracau tak karuan.

“Aacchhhh.. terus sayang.. nikmatnya.. teruzzsss.. lebih ke dalam lagi Fik.. teruuzzss.. yacchhh.. benar.. jilati terus yang.. itu.. sayang.. accchhh”. Karena rangsangan yang dia terima makin hebat, pantatnya bukan hanya digoyang-goyangkan, tapi malah diangkat-angkat ke atas, mungkin tujuannya agar lubang vaginanya yang lebih dalam ikut tersentuh oleh lidahku.

Dengan bantuan jari-jariku, aku terus mengaduk-aduk isi vagina Nisa, aku sentuh G-Spotnya secara perlahan, dia langsung menggelinjang, lalu kuelus G-Spotnya nya dengan jari tengahku, Dian makin liar, seperti orang yang sedang ngigau, dia meracau tak karuan, tak jelas suara apa yang keluar dari mulutnya, karena yang aku tahu, lubang vaginanya sudah sangat basah oleh cairan kemaluannya, seluruh tubuhnya seperti menegang, tapi itu tak berlangsung lama, karena, dirinya langsung terdiam dan tergolek dengan lemas.

Melihat Dian sudah mencapai orgasme, aku berusaha untuk tenang, tetapi kontolku sudah sangat tegang (walau masih tertutup oleh CD) dan ingin segera merasakan nikmatnya vagina Dian. Aku segera mencium dan menjilati “lubang surga” itu, agar Nisa bisa merasakan apa yang namanya multi orgasme.

Usahaku ternyata berhasil, karena hanya dalam beberapa menit, tubuhnya kembali bergetar dan menegang. Diiringi desahannya yang sangat menggairahkan, Dian kembali merasakan kenikmatan itu. Karena beberapa kali mengalami orgasme, Nisa terlihat sangat lelah, meski tak dikemukakan, terlihat jelas bahwa dia sangat puas dengan oral yang aku lakukan.

Dengan tersenyum, dia mencoba untuk melepaskan CD yang masih melekat ditubuhku. Tanpa ragu, dia mulai menjilat dan mengulum kontolku. Mendapat perlakuan seperti itu, aku yang semula mendominasi permainan, hanya diam saja menikmati permainan Dian.

Dengan bibir indahnya, dia mengulum dan mengeluar masukan kontolku ke dalam mulutnya, dan sesekali, dengan menggunakan kelembutan lidahnya, dia mengusap dan menjilat kepala kontolku. Gila.. ternyata Dian bukan hanya indah buat dilihat, ternyata Dian mempunyai kemampuan yang sangat baik dalam merangsang dan memanjakan kita dalam permainan seksnya.

Aku berusaha agar tidak sampai kebobolan ketika dia melakukan oral terhadapku, namun kenyataannya, semua spermaku telah memenuhi mulutnya, ketika secara reflek, aku menjambak rambut dan menarik kepalanya sambil mendesah menahan kenikmatan saat spermaku akan keluar.

Tanpa perasaan jijik, Dian menelan semua sperma yang ada di dalam mulutnya, seperti tidak puas, dia menjilati kontolku yang masih ada sisa-sisa spermanya.

“Fik, enak juga ya rasa sperma lo, gurih-gurih gimana gitu..”, kata Dian memuji. Aku hanya tertawa sebentar mendengarnya, karena bola mataku tetap memandang lekuk-lekuk tubuh Nisa yang telanjang tanpa sehelai benangpun menutupinya.

Kuperhatikan lagi “lembah” yang dihiasi oleh bulu-bulu halus itu, ternyata, warnanya agak memerah, mungkin karena tergesek oleh lidah dan jari-jariku.

“Makasih ya ..”, kataku sambil menciumi vaginanya.

“Fik, boleh tidak kalau Nisa minta vagina Dian di jilatin lagi, abis enak banget sih..”, tanya Dian sambil memohon.

“Boleh saja sih, tapi boleh tidak kalau Fik ngentot Dian, soalnya kontol Fik udah tidak kuat nich, pengen buru-buru berada di dalam vagina Nisa. Boleh yach?”

“Dian takut Fik, kata temen-temen Dian, rasanya sakit banget, tidak mau ah.. ntar kalau sakit gimana?”, tolak Nisa.

“Pokoknya Dian rasain saja ndian, Fik apa temen Dian yang salah”, kataku sambil mulai menjilati vagina Dian. Dengan melebarkan pahanya, dan mempergunakan kedua tangannya, Nisa membantu melebarkan vaginanya agar mempermudah ku di dalam mencumbui vaginanya. Kujilati kulitnya hingga dia menggelinjang tak karuan menahan rasa nikmat yang dia terima.

Sengaja aku terus menjilati klitnya, agar dia diamuk oleh gairahnya sendiri, ketika kulihat tubuhnya mulai menegang, dan mengalami orgasme, entah untuk yang keberapa kali, aku langsung memindahkan cumbuanku kedaerah putingnya yang sudah sangat kencang. Kuciumi bagian bawah susunya, kusedot dan kumainkan lidahku di daerah tersebut.

“Fik.. enak sekali sayang.. acchhh.. ooohhhh..” Dian menggelepar menahan birahinya yang semakin besar. Kulihat jari lentik Nisa mulai bermain dibibir kemaluannya sendiri, dia terus mengelus, dan sekali-sekali memasukan jarinya ke dalam lubang vaginanya yang sudah sangat basah karena banyaknya cairan pelicin yang keluar dari dalam vaginanya vaginanya. Sambil tetap membenamkan wajahku diantara dua gunungnya, tanganku secara perlahan menarik tangan Nisa yang sedang asik mengeluar masukan jarinya.

Awalnya dia menolak, tapi ketika aku bimbing jarinya kearah kontolku, Dian langsung menggenggam dan mengocoknya. Setelah agak lama, aku meminta Dian agar dia berada diatas tubuhku yang sudah dalam posisi berbaring.

Dengan perlahan, dia menaiki tubuhku. Sengaja aku menggesek-gesekan kontolku diantara lubang vaginanya, ternyata benar, apa yang aku lakukan telah membuat kenikmatan yang dirasakan oleh Nisa makin menjadi-jadi, diapun mulai bergerak menggesekan kontolku ke bagian luar vaginanya.

Akhirnya, walau dengan posisi berada di bawah, tanpa sepengetahuan Nisa, aku berusaha mengarahkan kontolku agar bisa memasuki lubang vaginanya. Nisa terus menggerakkan dan menggesekan vaginanya, dan tanpa disadarinya, ternyata kepala kontolku mulai bergerak memasuki vaginanya ketika dia menggerakan pantatnya dari atas ke bawah.

Terasa lembut sekali ketika kepala kontolku menyentuh bagian dalam dari lubang surganya, ada perasaan nikmat yang sulit untuk diungkapkan, dan tanpa terasa, sudah seluruh bagian kontolku berada di dalamnya.

Seperti kesetanan, Dian terus menggoyangkan pantatnya, sesekali terdengar rintihan dan erangannya. Akupun terus mengeluar masukan kontolku ke dalam lubang vaginanya (walau agak sulit karena posisiku berada di bawah).

Secara reflek Dian langsung merebahkan tubuhnya diatas tubuhku ketika dia sudah mencapai orgasmenya. Namun karena aku belum orgasme, aku langsung membalikan badannya agar berada di bawah tubuhku.

Dengan sedikit santai, aku terus menggerakan “junior”ku, namun karena tubuh Dian yang bersih dan terawat, birahiku tidak bisa mengerti jika aku ingin lebih lama menikmati kemulusan tubuhnya. Akhirnya spermaku keluar di dalam kehangatan lubang vaginanya. film porno

Sang Prajurit
Category: film porno
Tags: film porno

film porno - Sore saat aku dengan Dewi temanku dalam perjalanan di jalan bebas hambatan, waktu itu hujan cukup deras sehingga jalanan kurang nampak jelas dari kaca mobil kami. Dewi yang memegang setir pada waktu itu sebenarnya juga mengendarai dengan hati-hati, tapi karena sedang apes mobil yang kami naiki itu keluar jalur dan mobilnya terperosok ke dalam parit. Untung Dewi tidak ngebut sehingga kami berdua selamat dan tidak mengalami lecet sedikit pun. Karena mobilnya terperosok ke dalam parit, maka kami tidak bisa langsung membawa mobil ke jalur yang semestinya lagi.


“Waduh.. Sus! Nggak bisa keluar nih bannya, mana HP-ku habis batterainya, wah! Gimana nih?” Dewi panik dan sepertinya kehabisan akal.
“HP-ku juga nih, mana hujan lagi, sepi kendaraan lagi, kalau gini sich! Meski ada orang yang memperkosa kita nggak pa-pa deh! Asal kita diantar pulang saja”, aku ngomong sekenanya.

“Gila kau Sus, tapi benar juga asal jangan kasar-kasar kali ya, hehehe..!”
“Loh! Semakin kasar semakin nikmat lagi, hahaha..!” kami tertawa seakan-akan kami sudah terlepas dari masalah.
“Sus, kalau kita di dalam mobil saja, kita akan di sini sampai mampus”, gerutu Dewi.
“Habis gimana lagi, di luar kan hujan gitu.”
“Yah kamu, nggak takut diperkosa, masak takut sama hujan, ya sudah aku saja yang keluar, kucoba dorong mobil ini keluar dari lubang”, Dewi nekat dengan semangat empat lima dia keluar dan mulai mendorong moncong depan mobil sialan ini.
Aku melihat Dewi berusaha dengan keras dan mengerahkan seluruh tenaganya, tapi mobil sialan ini tidak bergerak sedikit pun.
“Sus! Hidupin mesinnya!” Dewi teriak-teriak, kuhidupkan mesin lalu giginya kuganti gigi mundur, ternyata mobil hanya bergeming sedikit saja. Lalu aku ikut keluar dan juga mencoba mendorong sama-sama dan ternyata tidak membawa perubahan yang berarti.
“Ya.. nggak bisa juga Wik”, keluhku.

“Iyah, tapi bodimu cukup bagus basah-basah gini Sus..”
“Kamu itu mabok ya? Tapi bodimu juga terlihat bagus”, lalu kami tertawa-tawa.
“Hei..! Sus itu ada mobil, kita cegat yuk”, sambil Dewi menunjuk ke arah mobil truk yang semakin mendekat, dan kemudian kami bergegas berlari sampai ke tengah jalan dan melambai-lambaikan kedua tangan kami. Dan kami berhasil, truk itu ternyata adalah truknya tentara.
“Kenapa kalian? Kenapa dengan mobilnya?” Teriak supir truk, dan kami menghampirinya, “Itu Pak mobil kami masuk parit, jadi mobil kami tidak bisa jalan lagi nih Pak!” kujawab dengan nada yang mesra.

“O iya! Hei! Anak-anak bantu nyonya-nyonya ini ayo cepat.” Kemudian turun empat orang dari belakang truk itu.
“Mari Nyonya, anda yang pegang kemudi”, kata salah satunya dengan tegas kepadaku, lalu kujawab, “Loh, kok Nyonya sih, kan aku masih muda dan single lagi”, sambil kugoda dia, huh badannya tegap, tampangnya nggak jelek-jelek amat, tapi yang penting kan bodinya kekar.
Kucoba menghidupkan mesin lagi beberapa kali tapi tak mau hidup-hidup, waduh kenapa ya?, dan kulihat ternyata bensinnya sudah habis.
“Waduh Mas bensinnya habis, ada cadangan ngak mas-mas ini”, teriakku.
“Waduh maaf Nona kami tak punya..”

“Yah sudah, kalau gitu kami ikut kalian saja”, setelah kami mengambil tas, kami langsung naik truk mereka.
Setelah masuk, dengan santainya aku melepas bajuku yang basah di hadapan keempat prajurit yang tidak jelas pangkatnya itu, kulihat mereka menatap kami tanpa berkedip sedikit pun, lalu kudekati salah satu dari mereka setelah pakaianku terlepas semua. “Kenapa? suka dengan bodiku hmm..” godaku. Kulihat jakunnya naik turun dan matanya tak henti-hentinya melihat payudaraku yang boleh dibilang montok dan seksi cukup mengoda pokoknya. Lalu kupegang tangannya, kudekatkan ke bongkahan payudaraku, “Gruungg!” suara itu tiba-tiba merusak suasana hening, “Hei! Jangan berangkat dulu”, mereka berempat bergegas mendekati jendela sopir, entah apa yang mereka bicarakan.

“Sus, kamu sudah gila ya?” tegur Dewi yang terlihat agak malu-malu tapi mau.
“Sudahlah, lagian kita kan kedinginan butuh penghangat dong”, sambil kucubit susu kirinya dan Dewi pun tersenyum dan mulai melepas bajunya.

Mesin truk tak lama kemudian mati lagi dan keempat prajurit itu dengan cepat melucuti bajunya masing-masing. “Nona jangan salahkan kami, karena kami sudah empat bulan tidak pernah menyentuh wanita, mungkin nanti agak kasar”, kata salah seorang prajurit yang hanya tinggal celana dalamnya saja yang menempel di tubuhnya. Kemudian dia mendekap tubuhku lalu langsung melumat halus bibirku, ternyata dia mahir memainkan lidahnya, nafasku habis rasanya, dan sekilas kulihat prajurit yang lain menggelar terpal dalam tuk yang cukup luas itu dan kulihat Dewi sudah mulai dikerjai seorang prajurit yang mulai membelai, mencium dan mengulum dada montok milik Dewi.

Setelah beberapa saat berciuman, prajurit yang berhadapan denganku mulai mencium leher di bawah telingaku sambil mendesah-desah merasakan kenikmatan, setelah itu dia merambat mengerjai susu sebelah kiriku dengan liar dan ganas. Ssst! Sunguh nikmat sekali. Dengan tiba-tiba badanku ditarik lalu dibaringkan ke atas terpal kasar di lantai truk itu. Sekilas kulihat supir tadi juga mulai naik, kemudian dengan tergesa-gesa melepas pakaiannya sampai polos, lalu mendekatiku dan menuju selangkanganku, kemudian dia menjilati liang kewanitaanku, langsung aku mendesis dan mengeram, dengan tiba-tiba prajurit yang tadi membaringkanku langsung menghimpit kepalaku dengan selangkangannya, kemudian dengan cepat kulepas celana dalamnya. Setelah keluar batang kemaluannya kemudian langsung kulahap batang kemaluan yang lumayan besar itu. Kukulum-kulum dan kusedot kuat-kuat hingga prajurit itu mengeram-ngeram sambil menekan-nekan kepalaku sampai aku sesak nafas. Sesekali aku mendengus dan mendesis akibat ulah supir truk yang mejilat dan menggigit lembut klitorisku, sampai tubuhku mengejang lalu tak lama kemudian sepertinya tumpah semua cairan dalam liang kewanitaanku.

Aku tetap sibuk dengan batang kemaluan yang ada dalam mulutku lalu kurasakan payudaraku ada yang meremas dan sesekali dikulum-kulum. Sungguh kewalahan aku melayani mereka. Dengan tiba-tiba aku mendengar erangan Dewi tepat di sebelah kiri kupingku, ternyata dia sedang dalam keadaan tengkurap di antara kedua prajurit. “Gilaa Suss.. ughh.. sst!” Dewi mulutnya ngomel-ngomel nggak karuan sambil merem-melek tak berdaya. Gila, Dewi dikerjai depan belakang. Lalu prajurit-prajurit yang mengerjaiku berusaha membimbingku untuk nungging, setelah nungging di atas salah seorang dari mereka dan setelah batang kemaluan prajurit di bawahku tepat di antara bibir kewanitaanku, pantatku ditarik dengan keras-keras hingga masuk semua betang kemaluan prajurit itu dengan lancar karena liang kewanitaanku sudah licin.

Setelah beberapa kali genjotan prajurit yang lain berusaha memasukkan batang kemaluannya ke dalam anusku. “Ssst.. aah.. aah!” Gila sakit banget, baru kali ini anusku digarap orang. “Aaakkh..!” aku menjerit sekuat tenaga begitu batang kemaluan prajurit yang besar itu masuk ke dalam anusku. Selang beberapa saat, terasa juga nikmatnya gesekan dari dua lubangku yang sebelumnya tidak terbayang, meski rasa sakit masih menyertai. Kemudian tubuhku mengejang dan sampailah aku pada klimaks kedua, tapi kuperhatikan kedua prajurit itu masih sibuk menggenjotku. Pelir besar tiba-tiba berada di wajahku, kemudian peler itu didorongnya ke mulutku yang kemudian kukulum dan kusedot, di sela-sela desisan dan eranganku. “Ayo Nona sedot yang kuat!” kata prajurit itu sambil menekan-nekan kepalaku. “Uuugh.. aakh.. esst!” suara geraman dan desisan silih berganti saling sahut menyahut dalam truk itu.

Saat kulihat di sebelah, Dewi terkapar dan lemas, sesekali dia mengeram karena prajurit itu masih getol menyetubuhi Dewi. Gila rasanya aku mau keluar untuk ketiga kalinya sebentar lagi, beberapa saat kemudian kurasakan kedua prajurit yang menyetubuhiku depan belakang mengeram serta merangkul kuat-kuat tubuhku dan kemudian kurasakan liang kewanitaan dan duburku tersembur cairan yang hangat hampir bersamaan, aku pun mencapai klimaks yang ketiga.

Setelah aku mencapai klimaks, aku semakin bersemangat mengulum dan menyedot batang kemaluan di hadapanku sampai pada akhirnya cairan hangat itu menyembur memenuhi rongga tenggorokanku. Lalu prajurit itu melepaskanku dan bergerak menjauhiku. Dan kulihat Dewi pun mulai di tinggal sendirian, kemudian kelima prajurit itu mendekat. “Ayo sini kita gantian, aku pingin rasain juga dia”, kata salah satu dari mereka sambil tertawa-tawa, waduh habis aku.

Dua prajurit yang menyetubuhi Dewi mendekat, lalu satu dari mereka menggendongku dan kemudian setelah pelernya tepat di tengah-tengah liang kewanitaanku, aku sedikit diturunkan dan amblas sudah batang kemaluannya tertelan liang kewanitaanku tanpa halangan. Aku disetubuhinya sambil berdiri, sambil tangannya tak henti-hentinya naik turun dengan posisi aku merangkul erat tubuhnya, kemudian dari belakang duburku disodok peler dari belakang, aku menjerit dan mengeram kesakitan, buah dadaku digerayanginya dengan brutal.

Setelah beberapa saat aku dikerjain berdiri, aku diturunkan kemudian aku disuruh mengangkangi seorang prajurit, dan setelah pas masuklah kembali peler besar itu dalam liang kewanitaanku, dan yang lain menyusul menimpaku dari belakang, dan bukannya masuk ke duburku melainkan juga masuk ke dalam liang kewanitaanku, gila ini prajurit, dengan kasar dan brutal akhirnya masuk juga pelernya meski hanya setengahnya, tapi sakitnya bukan main aku menjerit-jerit minta ampun tapi tidak di gubrisnya. Karena mungkin tidak memuaskan dia, maka peler yang masuk hanya setengah itu dicabutnya kemudian dengan serta-merta menyodokkan ke duburku dengan keras, lalu mengosoknya dengan brutal, tak lama kemudian dia mencapai klimaks, setelah beberapa saat lalu batang kemaluannya dicabutnya.

Sekarang aku berkonsentrasi pada satu orang saja, aku merubah posisiku dengan posisi nangkring di atas selangkangannya, kemudian aku mulai naik turun dan sedikit goyang kanan kiri, hingga tak lama kemudian pertahanannya terlihat sedikit goyang, begitu pula aku sepertinya aku akan mencapai klimaks keempat kalinya. Setelah beberapa saat kurasakan liang kewanitaanku di sembur cairan hangat dan kemudian aku pun mencapai klimaks yang keempat kalinya, kami pun saling menggeram, lalu aku menggulirkan tubuhku di samping prajurit yang terlihat lemas. Kulihat Dewi masih di kerjai tiga orang prajurit, Dewi meringis-ringis sambil terus dijejali batang kemaluan prajurit yang besar itu. Karena aku merasa kasihan dengan Dewi dengan sedikit sempoyongan kuhampiri mereka kemudian kutarik salah satu dari mereka yang sedang getol-getolnya ngerjai dubur Dewi lalu kukangkangi dia, setelah tepat posisi pelernya diantara bibir kewanitaanku, kududuki dan langsung masuk seluruh batang kemaluan prajurit itu. Kugoyang-goyang dengan gencar hingga prajurit itu kewalahan menghadapi seranganku, membuatnya tak kuasa menahan lahar spermanya, menyemburlah spermanya dalam liang kewanitaanku. Karena aku belum mencapai klimaks lagi kepalang tanggung sehinga aku tetap menggoyang pinggulku sampai aku mencapai klimaks.

Setelah selesai prajurit-prajurit itu mengerjaiku dan Dewi mereka terlihat lelah. Aku menghampiri Dewi, kulihat wajahnya sudah lelah, “Gimana Wik?” bisikku. “Wah! habis aku, sampai aku klimaks lima kali Sus”, Dewi menjawab pertanyaanku dengan sisa-sisa tenaganya. Setelah itu kami minta diantar ke rumah kontrakanku dan kemudian aku menghubungi jasa mobil derek kemudian kami istirahat setelah kami mandi bersama. film porno

Chintya Pecandu Seks
Category: film porno

film porno “Uuugghhh” aku melenguh panjang saat k0ntol Andre menembus memekku,.. Andre itu pacarku, termasuk cowok yg digandrungi di kampus, selain tampan dia jg kaya, bisa dibilang semua yg diinginkan wanita ada pada dirinya, namun buat ku dia tdk memiliki segalanya… Andre mencumbuku sambil terus memaju mundurkan k0ntolnya, sambil sesekali menembusnya dalam, terkadang bermain diluar, mulutnya mencumbuku disela-sela desahan-ku, aku pun membalas permainan lidahnya, hembusan nafasnya terasa di leherku, sedangkan mulutnya tak pernah berhenti mengeluarkan kata-kata pujian yg membuatku merasa sangat Sexy..

Sementara pinggul Andre tetap memompaku dengan irama yg bervariasi, berusaha membawaku terbang ke langit ketujuh, aku pun melingkarkan tanganku di pinggangnya, meminta agar pacarku ini memompaku lebih dalam, lebih dalam lagi…

Bibir kami pun berpagutan , saling mencumbu, desahan kami mengisi kamar-nya yg berantakan, belum lagi pakaian kami yg berserakan dilantai, seolah tak perduli, aku melenguh keras saat k0ntol Andre menyergap-ku lebih dalam,..

” Ehmm.. ” Rasanya nikmat sekali, namun serangan yg sesekali itu, sesungguhnya tak cukup untuk memuaskan-ku, Tangan Andre pun mulai bekerja menjamahi toked-ku, perlahan dia meremasnya, sambil memainkan putingnya, belum cukup untuk memuaskanku, sambil meremasnya hingga puting-ku yg berwarna kemerahan itu mengacung keras, yg langsung dihisapnya dengan ganas, tak cukup, sesekali dia mengigitnya perlahan, ohhh, enak sekali rasanya..

Jemari tangan kiri Andre pun, bermain di derah memek-ku yg ditumbuhi bulu-bulu halus, rasanya dia benar-benar bernafsu membuatku melayang..butir-butir keringat mulai mengalir, saat Andre memintaku mengganti posisi Doggy, agar dia dapat melakukan penetrasi lebih dalam, Aku pun menyodorkan pantatku, sementara aku bertumpu pada kedua tangan-ku, sebelumnya dia sempat memainkan k0ntolnya di mulut memekku, memberikan rasa merinding yg nikmat, aku melenguh beberapa saat, saat dia mencabut k0ntolnya, untuk memainkan nafsuku, rasanya aku benar-benar penasaran, namun sesaat kemudian dia kembali memainkan k0ntolnya di mulut memekku, beberapa menit, sebelum akhirnya dia memasukan k0ntolnya dalam memek-ku,…

” Hmmm.. ” desahku, saat k0ntolnya kembali memasuki liang kewanitaan-ku, nafsuku yg mulai terbangun karena permainan di depan bibir memekku itu, membuatku sungguh bernafsu membalas permainanya, kini bukan hanya Andre yg memacu k0ntolnya, aku pun ikut menggoyangkan pinggulku, membuat dada-ku terlempar kesana-kemari,..

Aku menghadap kebelakang, berusaha mencari bibir Andre untuk mencumbunya, baru kali ini Andre dapat melayani-ku selama ini, namun aku tahu, bahwa kenikmatan ini tak kan bertahan lama, benar saja, aku dapat merasakan k0ntolnya yg bertamabah besar di memek-ku beberapa saat, disertai lolongannya, Andre pun mencabut k0ntolnya dari memekku dan menembakkannya di punggungku,..Sebelum menjatuhkan tubuhnya sambil memelukku,..

” Kamu puas sayang ?? ” Tanya Andre padaku, disela nafasnya yg memburu, dengan terpaksa aku pun mengganguk, padahal bahkan setelah 3 bulan hubungan kami, belum pernah aku mencapai organsme, paling saat dia memainkan jemarinya di memekku, saat itu, ditengah kemacetan nekad dia memasukan jemarinya, ke rok mini yg aku kenakan, aku pun tak bisa menolak, toh aku pikir kaca film di mobilnya cukup tebal, entah terpengaruh oleh suasana yg mencekam membuatku mencapai organsme oleh pikiran-pikiran ku yg liar..selebihnya k0ntolnya itu tak mampu memuaskan-ku..Itulah yg kurang darinya..

Oh ya, nama-ku Chintya, aku menikmati karunia yg diberikan Tuhan, kecantikan wajah seorang model Asia, tubuh yg indah yg dapat membuat lelaki mana-pun membelalakan matanya, orang tua-ku pun termasuk pengusaha yg sukses, pabrikan dengan product yg mungkin sering kalian gunakan sehari-hari, namun ada satu yg kurasa berlebih dalam diriku, Nafsu Seks ku yg tinggi, sejak pertama kali menikmati seks dengan pacarku semasa SMA, “Brahm” yg merebut keperawananku,..

Sejak itu, nafsu seks ku sulit sekali untuk kubendung, sering kali aku mencoba berfantasi saat sedang berhubungan seks memacu nafsu liarku, namun lebih sering berhasil hampa, hanya keringat yg kudapatkan, bukan kepuasan yg menggelegar…

Terkadang aku pun mencari pengalaman-pengalaman seks liar, untuk sekedar membuatku puas, namun sejauh ini hanya berhasil untuk 2-3 kali, selanjutnya terasa hambar, aku pernah mencoba bercinta diruang keluarga dengan mantan pacar-ku, saat papa dan mama ada dirumah, berhasil aku sempat berorgansme 2 kali waktu itu, apalagi saat itu Leo

pacarku memang memiliki k0ntol terbesar yg pernah aku rasakan, saat itu rasanya nikmat sekali, diselingi rasa takut ketahuan oleh orang-orang dirumahku, kami bercumbu dan bercinta dengan ganasnya,..

Namun saat mencobanya untuk ke 4 kalinya, semua terasa hambar, sehingga aku pun memutuskan hubungan ku dengan Leo, ya mungkin aku sedikit gila, entah sejak kapan aku menjadi SEX-ADDICT seperti ini…
Namun yg kubuthkan adalah sebuah seks, seks yg nikmat yg mampu membuatku melayang, menikmati tiap momen k0ntol seseorang mengaduk-ku membuat ku menjerit nikmat tak berdaya, namun siapa orangnya ??

Siang itu saat sedang berjalan di Mall, aku rasanya mulai mengerti apa yg kubutuhkan, tdk mungkin tdk hanya itu, aku mulai memahami apa yg kuinginkan, semuanya dimulai dari pertemuan-ku dengan Erik..
”Chin, Chintya ” Panggil Salma sahabatku, saat aku melintas di sebuah Cafe yg sedang duduk dengan seorang Lelaki, ga jelek sich, tp …hehehe

” Hey Ma, ma siapa lu ?? ” Tanya-ku..
” Erik, yg gue ceritain itu tuch.. ” Jawabnya, aku pun sedikit mengintip sambil melempar senyum kearahnya, tampaknya Erik sedikit salah tingkah membalas senyumanku, aku dapat merasakan matanya bermain nakal, menelanjangiku, apalagi hari itu, aku mengenakan Tank-top hitam dibalut rok mini yg jelas menampakkan lekuk indah tubuhku,
” Hehehe, ya udah dech, gue buru-buru nich, gue musti cari kado buat Daniel tar malem ya, lu nanti dateng ke pesta Daniel kan Ma?? “ Tanyaku..

” Hmmm, kayaknya sich lu sendiri ?? Mau gue temenin ?? ” Tawar Salma..
” Ga dech, lu kan lagi ma Erik tuch, liat aja dah BT gitu hehehe, ga enak dech, mending lu PDKT dech ma dia, hehehe ” jawab ku usil..
” Dasar lu, ya lu TITIDJ dech ya ” Ingat Salma..

” Yupz, yawda salam aja buat Erik yg guanteng itu .. hehehe ” Kata ku sambil berlalu pergi,..
Salma pun membalas usilan ku dengan menjewer telinga-ku, namun aku sedikit merasakan 2 buah mata yg menatapku dengan tatapan tajam..

Setelah memilih kado untuk Daniel, aku menatap jam tangan-ku memperkirakan waktu, Jam 6, sepertinya aku sempat untuk pulang dulu dan berdandan jadi gak perlu buru-buru jg pikirku, toh aku sudah membatalkan janjiku dengan Andre, terus terang aku sudah ILFILL dengannya, ya dengan serangkaian ” kegagalannya ” apa lagi yg bisa kuharapkan..

Aku pun sengaja memilih jalan melewati Cafe tadi, ya iseng-iseng lah, pengen tau Salma apa masih disitu, ternyata benar saja, aku sich berjalan sedikit cepat, namun sempat melihat Salma yg mulai berani berpeganggan tangan, sepertinya Salma tdk menyadari keberadaanku, berbeda dengan Erik, yg sempat melemparkan senyumnya padaku, ya tentu saja aku berlagak tdk tahu, takut menimbulkan perasaan yg gak-gak pada diri Erik, disangkanya aku suka lagi…

Erik itu, jelek sich engak, tp kumal dan ya tahulah, dandana-nya gak rapi, belum lagi rambutnya yg kusut, biasa banget lah pokoknya..Aku pun menanggapi senyumannya sambil berlalu, dan aku pun tdk terlalu memikirkan senyumannya itu..

Pukul 09.00 malam, aku sampai ditempat pesta Daniel, dia sengaja menyewa satu lantai tempat Clubbing kelas menengah ini, Dibalut gaun putih yg membuat belahan dadaku terlihat,dan membuat punggungku terbuka, hmm membuat lelaki yg ada di tempat itu menelan ludah menatapku, apalagi celana Legging yg membuat paha-ku yg berisi, dan pantatku yg berisi menonjol jelas,..Aku dapat membayangkan mereka mulai berfantasi mengerjaiku, Wow, but i like it..

” Chintya, wow you look so good ” puji Daniel si empunya pesta saat melihatku..
” Thanx na, this great party too.. Happy Birthday.hmm 21 kan..??. “ balasku, Daniel terlihat ganteng sekali hari ini, aku jg ga bisa lupain hari-hari kita bersama, romantis, but dia setahun lebih muda dari aku, ya lupain dech masa lalu sekarang jg dia punya pacar, cantik yg terpenting ga segila aku, dan kasihan Daniel bila terus bersamaku, namun aku tahu Daniel masih mengharapkan cintaku….
” Niel, dah lu ma Donna sana, jangan ampe dia ngambek lagi ok.. “ bujuk ku pada Daniel, yg seolah lengket sekali dengan-ku memperkenalkan ku pada teman-temannya..

” Hmmm, Ya ya gue tahu, ok dech Chin, gue tinggal dulu, kalo lu mau apa pesen aja ya..OK enjoy dech… “
Aku pun menganguk, sementara Daniel mulai berlalu, yg Hmm keren banget dibalik Tuxedo hitamnya, apalagi kakinya yg panjang membuatnya terlihat Hmm keren banget,.

Mata-ku pun mencari teman-temanku yg ku kenal, kesal jg mana nich Salma yg bilangnya mau dateng , bagaikan ratu lebah, aku dikelilingi para lelaki ada yg sekedar berkenal, namun sebagian ada yg berani mengajak-ku nakal, hmmm ya sejak dulu aku sudah terbiasa dengan keadaan ini, jadi aku tahu bagaimana harus bertingkah agar tdk terlihat murahan..

Mataku mencari orang-orang yg kukenal, Hanny , Frey , tp tampaknya mereka sedang asyik dengan pacarnya, yg jelas ga mungkin aku ganggu mereka, paling hanya bertegur sapa sebentar, baru beberapa saat kemudian aku melihat Salma yg masuk dari arah tempat parkir, wow bersama Erik lagi, dasar Salma pikirku,..

Salma tampaknya belum meyadari keberadaanku, dia mencari Daniel untuk mengucapkan selamat pada Daniel dan memperkenalkan Erik pada Daniel, lucu sekali terlihat seperti Erik yg sedikit Minder di hadapan Daniel..Tp Salma pun bergegas pergi agar usahanya ke Erik ga jadi sia-sia karena keakrabannya dengan Daniel, mungkin Salma takut Erik cemburu…

Aku pun bergegas menghampiri Salma,
” Ma , gila lu ya jam segini baru dateng ” Tanya-ku..
” Sory Chintya, tadi itu gue musti bantuan nyokap gue, lagi tadi Erik telat jemput gue.. “
” SMS gue ga lu bales-bales, ngapain lu tadi..Ngaku dech ” candaku…
” Apa sich Chin, ga jelas dech hehehe ” Jawab Salma

Kami pun menikmati malam itu, sambil sesekali lebah-lebah mengitariku, namun aku gak ambil pusing, toh aku belum ada niat mencari pengganti Andre sekarang…

Erik sesekali ikut melirik ku nakal, namun aku tak ingin merusak suasana dengan menghardiknya, Tengah malam telah lewat, aku pun mulai merasa sedikit mengantuk sementara Salma pun tampaknya sudah ingin bergegas pulang, aku pun menghabiskan Tequila yg ada di gengaman-ku,

Sementara Salma berpamitan dengan Daniel, aku pun ikut berpamitan dengan Daniel,
” Chin , lu gapapa pulang ?? ” Tanya Daniel Khawatir..melihatku yg sedikit pucat..
” Gapapa, gapapa koq Niel.. “
” Iya Chin, lu bisa apa nyetir sendiri ?? ” Salma ikut mengkhawatirkan kondisi ku yg sedikit mabuk…
” It’s Ok koq, ” Kata-ku,

Namun Salma tampak berbicara dengan Erik, entah membicarakan apa..
” Chin dah gue anter u pulang, mana konci mobil lu ?? Tar anter gue dulu, Erik anter lu pulang sambil naro mobil lu, nanti dia naek taksi kesini ambil mobilnya OK ?? ” Tanya Salma,
” Ga ah ngerepotin lu kali.. ” Aku menolaknya..

” Itu dah bener Chintya , dah lu nurut aja OK ” Daniel ikut membujuk-ku..
Aku pun terpaksa menuruti mereka, aku pun menyerahkan kunci mobil-ku, pada Salma, dan kami pun meninggalkan pesta itu..Sebelumnya Daniel sempat berpesan padaku agar berhati-hati…Sepertinya Daniel memang masih mengharapkan-ku, walau dia sedikit merasa gak enak dengan Donna..

” Erik, tolong ya anterin Chini pulang , makasih loh dah repotin “ Pesan Salma pada gebetannya Erik..
” Ok, Ma begitu aku sampai rumahnya, aku kabarin kamu ” Kata Erik dibalik kemudi,..
Aku hanya dapat setengah tertidur di Jok belakang mobil Civic silverku..
” Ati-ati ya Rik“

Erik pun mengangguk dan meninggalkan rumah Salma, sementara aku masih dapat melihat Salma yg masih berada di depan rumahnya dari pantulan kaca spion mobil, hingga aku tak dapat melihat Salma lagi, karena kami berbelok…

” Lu gapapa Chin ?? ” Erik membuka pembicaraan..
” Ga papa koq, sory ya repotin lu… ” jawabku, sedikit merasa tak enak..
” Ga papa, gue jg pengen tau rumah lu , bolehkan ” tanyanya..
” Hmm, ya ga papa, ” ga mungkin kan aku bilang ga boleh…
Tak lama Erik mulai menampakkan belangnya,…
” Chin lu cantik banget sich “..

” Ohhh, hmmm Thanx ” aku mulai malas meladeni pembicaraannya..
Tiba-tiba Erik menghentikan laju mobilku, dan keluar dari mobil,..
” Kenapa , Ter ” tanya-ku tak mengerti..

Tiba-tiba Erik membuka pintu di sebelahku..Dan langsung memeluk-ku..
” Hmmm Lu gila ya ?? ” Kata-ku panik, sambil memberontak..
” Gue ga gila cantik,.. ” Jawabnya sambil berusaha mencium-ku…
” Gila lu !!! keluar atau gue teriak, ” Ancamku, sambil berusaha mendorong dan menendangnya… Erik tampak panik dengan perlawanan-ku, aku pun langsung berpindah ke jok depan dan memacu mobilku saat Erik terdorong keluar oleh tendangannku…
Namun baru beberapa saat aku merasa pusing sekali, dan sedikit lupa kalau aku belum jauh dari Erik, dan bergegas keluar dari mobilku, aku pun muntah disisi jalan, beberapa saat..

Hingga sepasang tangan mencengkramku, dan menutup mataku..
” Erik lu gila ya !! ” bentak-ku, terpikir ini kerjaan Erik namun orang yg kusangka Erik langsung menutup mulutku, dan menarik-ku turun, entah kemana..

Dengan mata tertutup , entah siapa mulai mencumbuiku, bukan hanya itu, tangannya pun membelah gaunku, menyelinap diantara Bra ku, memainkannya , mengeraygi , meremas bra-ku sedikit kasar, bau nafasnya dapat kurasakan, aku mulai berfikir ini pasti bukan Erik, seengaknya Erik ga sebau ini, apa lagi tubuh orang yg mendempetku ini besar sekali, aku dapat merasakan dadanya yg berbulu lebat…menempel pada tokedku, dengan kasar orang itu mengancamku,
” Jangan teriak , ngerti lu ?? ” Ancamnya..

Aku pun mengangguk ketakutan sungguh ancamannya terasa nyata, sementara Lidahnya mulai menyusuri tubuhku, semula bermain di telingaku memberikan rasa geli yg membangkitkan birahi, tak cukup itu dia mulai membuka gaunku, melepas braku dan melemparnya entah kemana, sementara lidahnya bermain di puting tokedku, aku dapat merasakan kumisnya, dan wajahnya yg mungkin bopengan atau penuh dengan jerawat dari sentuhan wajahnya di tokedku..

” Gila non gede amat tokednya ” Aku dapat merasakan aksen orang kampung dari cara dia berbicara, ” Mana Erik ” pikirku… Koq dia tega meninggalkanku, ini dimana ?? Karena aku tahu ini sudah bukan di mobilku lagi, lagi pula aku sadar saat orang ini menuntuntun ku berjalan,..

Namun entah otak-ku yg error atau apa..rasa mencekam, rasa takut ini membuatku Nyaman, bahkan aku merasa begitu menikmati orang ini mengerjaiku,..Aku pun tak lagi berpura-pura berontak, membiarkannya mempermainkanku..
Jemarinya pun mulai bermain di memekku, meski masih terbalut celana legging dan celana dalam-ku, aku dapat merasakan jemarinya bermain di permukaan memekku, yg mulai basah karena rangsangan-rangsangannya pada toked dan leherku..
Tak lama hingga dia menanggalkan celana Legging ku,berikut celana dalamku,..melemparnya entah kemana..

” Bulunya tipis ya non…” Komentarnya, aku pun enggan menyahut… sementara orang itu langsung memainkan jemarinya di mulut memekku.. memainkan klitorisku, sementara dia kembali mencumbuku..Lidah kami saling menari merespon permainan satu dengan yg lainnya..

Memek-ku yg mulai basah karena permainan jemarinya yg sesekali menyentil klitorisku, atau bahkan menyeruak masuk yg membuatku memekik tertahan..
Dia pun merebahkan ku ke lantai, aku dapat merasakan hembusan nafasnya pada Memek-ku, lidahnya pun mulai, menjejali memek-ku, menyapu tiap sudut memek-ku, membuatku tak mampu melawan menikmati serangan-serangannya..Hmmm, sensasi nikmat yg tak terbantahkan…

Lidahnya menari liar dalam memek-ku..
” Wangi ya non ” Kembali si kampung ini berkomentar
Lidahnya membantu memek-ku panas lebih cepat, tp memang itu yg diinginkan oleh orang ini..
Jemarinya pun menyeruak masuk, membelah memekku, membuatku, mendesah nikmat,

” Hmmm, ughhh ” saat jemari orang itu mulai masuk lebih dalam, sempat tertahan karena kondisi memekku yg belum benar-benar basah, namun orang itu menarik jemarinya dan mendorongnya lebih dalam,setelah berulang kali mencoba, disertai erangan-eranganku, jemari orang itu akhirnya bisa masuk sepenuhnya, sakit, tp nikmat..Bahkan aku dapat merasakan cincin orang itu dalam memekku..
” Sempit ya non, enak ?? ” tanya-nya, aku pun menganguk kecil, saat orang itu mulai mengoyangkan jemarinya dalam memek-ku,
” Hmm ohh pak pelan pak .. ” pintaku, namun orang itu malah memacuku lebih cepat lagi, membuatku kelabakan menikmati sensasi ini..
Beberapa menit orang itu mempenetrasiku dengan jemarinya, memekku yg sudah basah membuatku pasrah menikmati ini, jarinya makin lancar keluar masuk dalam memek-ku..

Aku benar-benar menikmati k0ntolnya mempenetrasiku, rasanya penuh sekali, andai aku tahu orang kampung bisa membuatku melayang seperti ini , pasti sudah aku coba dari dulu, desahan nafsnya yg bau tdk menjadi masalah bagiku,…
Orang ini terus menggenjotku dengan liar, Dadaku bertemu dengan dadanya yg berbulu, aku pasrah sepenuhnya, kulingkarkan pahaku pada pinggulnya memudahkannya untuk menggenjotku lebih cepat,

Aku mendesah tak karuan menikmati permainannya, jemarinya yg sengja ditaruh di depan mulutku pun aku tanpa ragu mengunyahnya…mengulumnya untuk sekedar pelampiasan kenikmatan yg dia berikan…

Sesekali dia menjengut rambutku kasar, namun itu membuatku lebih liar lagi..Wow bahkan aku baru tahu Sex bisa senikmat ini…
Lidahnya pun tak berhenti menjilati leherku, tak hanya itu, tangannya pun tak berhenti meremas dan memilin puting susu-ku…Di pangkuannya ini aku benar-benar menikmati seks, aku pun tak ragu untuk ikut memompa naik turun mengenjot k0ntolnya dalam memekku…

Lama-lama orang ini sadar jg dengan kelakuan-ku,
” Non ga usah dipaksa ya ?? ” tawanya..
Aku pun mengangapnya angin lalu, sambil tetap menikmati k0ntolnya yg bagai tongkat menyetubuhinya, desahan-ku mengisi tempat itu, berselingan dengan desahannya, kumisnya pun menggelitiki tokedku, memberikan sensasi yg lain…

Makin lama , aku pun merasakan birahi yg memuncak, aku diambang Organsme oleh permainan liar orang ini, suara memekku yg mulai basah, menimbulkan bunyi yg berbeda, otot-ku terasa mengejang, entah berapa lama waktu yg ku buang menunggu organsme ini,
” Uuuoooghh ” aku pun melolong keras, cairan memekku mengalir disela k0ntolnya..Hmmm, enaknya menguras energiku, tp ini yg kurindukan, suara gemercik dari gesekan k0ntolnya dengan memekku yg basah membuat orang ini makin bernafsu memacu-ku…Aku dapat merasakan cairan memekku menetes hingga lubang anusku, tubuhku basah oleh keringatku dan ludah orang misterius ini..

Orang itu memindahkan ku dari pangkuannya, ke lantai yg dingin dan keras, menaruh pahaku pada pundaknya dan kembali menyetubuhi ku, lebih cepat dan membuatku terbang lebih tinggi dari sebelumnya, dia pun tak berhenti menciumi dan mencumbuku…bahkan sesekali dia mencupang tokedku, atau mengenyot pada putingku…

Pacuannya dalam memekku membuatku megap-megap, ohhh aku benar-benar menikmati ini, Fantasi-ku berkelana, membayangkan adegan ini dalam otakku, memancingku menikmati persetubuhan ini lebih dalam lagi terbuai nikmat oleh permainan ini…

K0ntolnya memacuku lebih cepat, lebih cepat lagi dari yg sebelumnya, membuatku melayang-layang tak karuan, gesekan k0ntolnya pada otot-otot memekku, membuatku tak sanggup lagi menahan organsme kedua yg mendera ku, ketika aku sadar ada satu tangan lagi tangan ketiga yg meraih tanganku dan menaruhnya pada k0ntolnya yg besar dan keras,

” Oh tdk pikirku, ada satu orang lagi, k0ntolnya jg besar dan wow berurat sekali ” pikirku, namun tak lama aku kembali teringat pada organsme ku, orang ini memacu ku lebih kuat lagi,..membuatku melolong dahsyat hingga membuat pinggulku terangkat saat organsme dahsayt itu menyerang, kembali aku dapat merasakan lelehan cairan cintaku menetes..

K0ntol yg ada dalam gengamanku itu, tanpa dikomando lagi langsung ku kocok sebisaku, setengah mengalihkan kenikmatan yg kurasakan, Tangan orang itu pun ikut memainkan tokedku, sambil menciumiku, jadilah 2 pasang tangan mengerjai tubuhku..

Tak puas dengan tanganku,disela desahanku orang yg satunya ini menyodokkan k0ntolnya dalam mulutku, aku pun setengah kaget, memang bukan oral sex pertamaku, namun aku jarang sekali melakukan oral Seks, Jijik sekali..
Bau k0ntol yg kuat ditambah rasanya yg asin membuatku ingin muntah, namun tangan kekar orang itu membuatku tak dapat menghindari k0ntolnya…Aku pun mengoralnya sambil sesekali memainkan buah pelirnya sesuai keinginan orang itu..

Disertai lolongan kencang, orang yg sedang menyetubuhiku menembak-kan spermanya memenuhi memekku, banyak sekali hingga menetes keluar, membuatku mengalami organsme kecil, aku baru saja selesai haid 3 hari yg lalu hingga aku tdk khawatir hamil, namun orang itu masih terus memompaku dengan k0ntolnya yg sudah mulai loyo, hingga akhirnya kembali menembakkan spermanya…

” Gila lu ya, becek amat..Gue kan belom ” protes orang yg satunya..
” Sory, bis memeknya legit banget… ” Bela orang tadi..
” Dah sekarang giliran gue ” Perintah orang itu…
Jelas aku panik, memek-ku masih terasa sangat panas, aku igin istirhat barang beberapa menit..
” Pak, pak tolong saya mau istirahat bentar “
” Ahhh, diem lu amoy cina ” bentaknya

Orang yg kedua langsung membalikan tubuhku yg masih lemas karena serangkaian Organsme tadi,,..Dan mendorong tubuhku hingga menungging..Dia mengorek Memekku, membersihkan sela-selanya dengan jemarinya, mungkin secara tak sadar dia membuatku memekik nikmat oleh permainan jarinya..

” Hmmm ” aku pun mendesah tak karuan saat k0ntol orang itu tanpa aba-aba menerjang masuk dalam memekku, dia memacuku dengan brutal, lebih dahsyat dari yg tadi, aku berusaha mengatur nafas mengimbangi permainanya..Sementara aku pun masih harus mengocok k0ntol orang yg pertama tadi yg sudah kembali tegang oleh hisapanku tadi…

Orang itu tampak asyik sekali mengerjaiku, terkadang dia menghentak keras-keras membuat tubuhku sedikit terdorong maju, dan membuatku melolong kesakitan nikmat, ” Hmmm… ” semetara tangannya pun tak berhenti mengauli tokedku, membuatku mencapai klimaks yg kesekian kalinya..

Menjengut Rambutku, dan memindahkan ku dalam posisi Woman On Top, aku dapat merasakan tubuhnya yg berotot , sementara tangan ku pun terpaksa kulepaskan dari k0ntol orang yg pertama, aku naik turun menikmati k0ntolnya yag besar dan keras itu…Orang yg pertama seolah tak ingin kehilangan momen mendekati ku dan memintaku untuk mengoral k0ntolnya…
Aku terus memacu k0ntolnya, k0ntol itu belum menampakkan tanda-tanda akan meledak, erangan-erangan kenikmatan orang ini pun silih berganti dengan desahan ku,..

Toked-ku terpental kesana-kemari, sementara k0ntol orang pertama tadi mulai berkedut dalam mulutku, tak lama spermanya pun meleleh dalam mulutku, hmmm, sebagian meluncur masuk dalam mulutku, hingga terpaksa kutelan, sementara sisanya mengalir keluar dari mulutku yg mungil..

Tangan orang kedua mencengkram pinggulku, ikut menggerakan tubuhku naik turun, menambaha kecepatan genjotanku, seolah tak perduli dengan rasa sakit akibat belahan k0ntolnya dalam memekku,..

Tulang-tulang rusukku pun tercetak nyata karena tubuhku yg menelikung menikmatan genjotan k0ntolnya dalam memekku, rasa itu makin meningkat naik, nikmat sekali, aku pun sudah tak punya tenaga dan niat untuk menahan organsme itu…
Beberapa menit kemudian aku pun kembali berorgansme, karena jepitan memek-ku yg meningkat tiba-tiba, membuat orang kedua itu tak sanggup lagi dan ikut meledak dalam waktu yg hampir bersamaan…

Kami pun melolong kenikmatan, sementara aku pun merebahkan tubuhku pada dadanya, sementara aku dapat merasakan k0ntolnya yg tadi begitu keras itu mulai menyusut dan lepas dengan sendirinya dari memekku..
Nafasku terputus-putus, saat orang itu menurunkanku dari pangkuannya,

” Makasih ya non, kita bedua puas ” yg disertai tawa yg lainnya..Sebelum mereka meninggalkanku tak bertanggung jawab
Mereka meninggalkan tubuhku yg kelelahan, dengan mataku yg masih tertutup, dinginnya angin malam yg kurasakan, membuat sedikit menghilangkan kepenatan ini..

Setelah terdiam beberapa saat akhirnya aku pun mengumpulkan tenaga , membuka penutup mataku, dan mencari pakaian-pakaian-ku yg berserakan tak karua, aku berada di sebuah bilik pos jaga,..tak jauh dari jalan raya, aku bersyukur tak ada yg tahu keberadaan ku, aku takut kalau sampai ada yg dan datang, yg bukan menolongku, tp malah mengerjaiku lagi,..
Ya enak sich, kalau masih kasih istirahat, kalau gak, bisa mati aku..

Aku pun mengenakan pakaian-ku dan bergegas masuk mobil, matahari pun mulai merah, Bajingan Erik yg meninggalkan ku sendirian, aku pasti akan memberitahukan kelakuannya pada Salma, Lihat saja..Aku pun bergegas pulang, untung orang dirumahku tak ada yg menyadari kepulanganku, kecuali Pak Arno, Satpam rumah kami, tp jelas dia tak melihat keadaan ku dibalik kaca mobil…
Yg aku tahu, aku mulai mengerti kebutuhan Nafsu Seks ku, Petualangan, dan petualangan ini belum berakhir hingga kalian akan tahu kenapa aku sampai menjadi Chintya yg sekarang. film porno

Pemuas Nafsu Papa Tiri
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Suatu saat, saat aku masih kelas 3 SMU, Mamahku pergi kerumah nenek yang sakit didesa. Mamah akan tinggal di sana selama kurang lebih seminggu. Aku sangat senang sekali karena aku bisa terbebas dari aturan Mamah. Tak akan ada yang memaksa-maksa untuk belajar. Aku juga bebas pulang kapan aja asal jangan sampe terdahului oleh Papahku. Kalau Papah dia selalu kerja sampai malam.

Ooo iya perlu diketahui bahwa papahku itu adalah papah tiri bukan Papah asliku tapi aku sudah menganggapnya seperti papah kandungku, dia menikahi mamahku saat aku masih kecil. Papah kandungku meninggal karena kecelakaan saat pulang bekerja. Langsung singkat saja cerita sexku.

Begini ceritanya waktu aku Pulang sekolah aku mengajak pacarku “Candra” ke rumah. Aku sudah beberapa kali melakukan hubungan intim dengan kekasihku tersebut. Tapi saat aku melakukan hubungan itu tidak pernah merasakan bener-bener yang namanya kenikmatan. Selalu dilakukan dengan terburu-buru sehingga aku tidak nyampe orgasme. Aku penasaran, bagaimana sih nikmatnya orgasme itu??

Aku dan Candra sudah berada di ruang tengah. Kami sangat bebas sekali karena tidak ada orang dirumah sama sekali. Jam masih menunjukkan pukul 2 siang sedangkan Papah pasti pulangnya pukul 7 malam. Jadi aku memiliki banyak waktu untuk memuaskan berahi seksku. Kami duduk di sofa, Candra dengan segera mencium bibirku dengan ganas. Kurasakan hangatnya bibirnya.
“Aaahhhh..” kurangkulkan tanganku ke lehernya.

Ciumannya semakin dalam. Kini lidahnya yang mempermainkan lidahku. Tangannya juga udah mulai bermain di kedua payudaraku, Aku sangat terangsang. Aku sudah bisa merasakan bahwa Memekku sudah mulai basah. Segera kujulurkan tanganku ke perut bawahnya. Aku merasakan bahwa daerah itu sudah bengkak dan keras. Kucoba membuka resleting celananya tapi agak susah. Dengan segera Candra membukanya untukku. Secara bersamaan, aku pun membuka kemeja sekolahku sekaligus bra yang ku kenakan tapi tanpa mengalihkan pandanganku pada Candra. Kulihat segera setelah celana dalam Candra copot, Kontolnyanya sudah sangat tegang dank eras sekali.

Kami berpelukan lagi. Kali ini, tanganku bebas memegang Kontolnya. Kuelus-elus sejenak kedua telurnya, sungguh menimbulkan sensasi tersendiri saat kuraba dengan lembut. Kontolnya kemerah-merahan. Di ujungnya berlubang, kubuka lubang kecil itu, lalu kujulurkan ujung lidahku ke dalam. Candra melenguh. Wajahnya membuatku semakin bergairah.
“Aaaaarrrgggghhh..” kumasukkan saja Penis itu ke mulutku.

Candra melepaskan CDku lalu mempermainkan Memekku dengan jarinya. Terasa sentuhan jarinya diantara kedua bibir kemaluanku. Dikilik-kiliknya itilku. Aku makin bernafsu. Kuhisap Penisnya. Kujilati kepala Kontolnya, sambil tanganku mempermainkan telurnya dengan lembut. Kadang kugigit kulit telurnya dengan lembut.
“Lit, pindah di lantai saja yuk, lebih bebas!”

Tanpa menunggu jawabanku, dia sudah menggendongku dan membaringkanku di lantai berkarpet tebal. Dibukanya rokku, yang tinggal satu-satunya melekat di tubuhku, demikian juga bajunya. Sekarang aku dan Candra bener-bener Telanjang bulat. Aku makin menyukai suasana ini. Kutunggu, apa yang akan dilakukannya selanjutnya. Ternyata Candra naik ke atas tubuhku dengan posisi terbalik, yang dikenal dengan gaya 69. Dibukanya kedua pahaku. Selanjutnya yang kurasakan adalah jilatan lidahnya yang ganas di permukaan Memekku. Bukan itu saja, itilku dihisapnya, sesekali lidahnya ditenggelamkannya ke lubangku. Sementara Penisnya tetap kuhisap. Aku sudah tidak tahan lagi.

“Ndra, ayo masukin saja.”
“Sebentar lagi Lit.”
“Ah.. aku nggak tahan lagi, aku mau Penismu, please!”
Candra memutar haluan. Digosok-gosokannya kepala Kontolnya sebentar lalu..

“Blleeess..” kontol itu masuk dengan mantap. Niiikkmmaaaat, nikmat sekali. Disodok-sodok, maju mundur…maju mundur.
Aku tidak tinggal diam. Kugoyang-goyangkan juga pantatku. Kadang kakiku kulingkarkan ke pinggangnya.
Tiba-tiba, “Aaah.. Candra keluar..” Dicabut Kontolnya dan pejuhnya berceceran di atas perutku.
“Shiiiiiiit! Sama saja, aku belum puas, dia sudah muntah,” rengutku dalam hati.

Tapi aku berpikir, “Aaahhh, gak papa babak kedua masih ada.”
Dugaanku meleset. Candra berpakaian dan berkata.
“Lit, sorry yah.. aku baru ingat. Hari ini rupanya aku harus latihan futsal, udah telat nih,” dia memakai bajunya dan dengan terburu-buru. Aku sangat kecewa sekali.

“Kurang ajar anak ini. Dasar egois, emangnya aku PK, cuman memuaskan kamu saja.”
Aku betul-betul kecewa dan berjanji dalam hati tak akan mau main lagi dengannya. Aku berbaring saja di sofa, tanpa mempedulikan kepergiannya, bahkan aku berbaring dengan membelakanginya, wajahku kuarahkan kesofa.
Kemudian aku mendengar suara langkah mendekat.

“Ngapain lagi si kurang ajar ini kembali,” pikirku. Tapi aku memasang gaya cuek. Kurasakan pundakku dicolek. Aku tetap cuek.
“Lolita!”
Oh.. ini bukan suara Candra. Aku bagai disambar petir. Aku masih telanjang bulat.
“Papah!” aku sungguh-sungguh ketakutan, malu, cemas, pokoknya hampir mati.
“Dasar bedebah, rupanya kamu sudah biasa main begituan yah. Jangan membantah. Papah lihat kamu bersetubuh dengan lelaki itu. Biar kamu tahu, ini harus dilaporkan sama Mamahmu.”

Aku makin ketakutan, kupeluk lutut Papahku,
“Yah.. jangan Yah, aku mau dihukum apa saja, asal jangan diberitahu sama orang lain terutama Mama,” aku menangis memohon.
Tiba-tiba, Papah mengangkatku ke sofa. Kulihat wajahnya makin melembut.
“Lit, Papah tahu kamu tidak puas barusan. Waktu Papah masuk, Papah dengar suara-suara desahan aneh, jadi Papah jalan pelan-pelan saja, dan Papah lihat dari balik pintu, kamu sedang dientoti lelaki itu, jadi Papah intip aja sampai siap mainnya.”
Aku diam aja tak menyahut.
“Lit, kalau kamu mau Papah puasin, maka rahasiamu tak akan terbongkar.”
“Sungguh?”

Papah tak menjawab, tapi mulutnya sudah mencium susuku. Dijilatinya permukaan payudaraku, digigitnya pelan-pelan putingku. Sementara tangannya sudah menjelajahi bagian bawahku yang masih basah. Papah segera membuka bajunya. Langsung seluruhnya. Aku terkejut. Kulihat Kontol Papahku jauh lebih besar, jauh lebih panjang dari Kontol si Candra. Tak tahu aku berapa ukurannya, yang jelas panjang, besar, mendongak, keras, hitam, berurat, berbulu lebat. Bahkan antara pusat dan kemaluannya juga berbulu halus. Beda benar dengan Candra. Melihat ini saja aku sudah bergetar.

Cerita Seks Pemuas Nafsu Papah Tiriku – Lalu Aku di dudukkan disofa. Pupuku dibukanya sangat lebar. Dia berlutut di hadapanku lalu kepalanya berada diantara kedua pangkal pupuku. Tiba-tiba lidah hangat sudah menggesek ke dalam Memekku. Aduh, lidah Papahku menjilati Memekku. Dia menjilat lebih lihai, lebih lembut. Jilatannya dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya itilku saja yang dijilatinya. Dihisapinya, bahkan digigit-gigit kecil. Dijilati lagi. Dijilati lagi.

“Oh.. oh.. enak, Yah di situ Yah, enak, nikmat Yah,” tanpa sadar, aku tidak malu lagi mendesah jorok begitu di hadapan Papahku. Papah “memakan” Memekku cukup lama.
Tiba-tiba, aku merasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak pernah kumiliki sebelumnya.
“Oh.. begini rupanya orgasme, nikmatnya,” aku tiba-tiba merasa lemas.

Papah mungkin tahu kalau aku sudah orgasme, maka dihentikannya menjilat lubang kewaLolitaanku. Kini dia berdiri, tepat di hadapan hidungku, Kontolnya yang besar itu menengadah. Dengan posisi, Papah berdiri dan aku duduk di sofa, kumasukkan Penis Papahku ke mulutku. Kuhisap, kujilat dan kugigit pelan. Kusedot dan kuhisap lagi. Begitu kulakukan berulang-ulang. Papah ikut menggoyangkan pantatnya, sehingga Penisnya terkadang masuk terlalu dalam, sehingga bisa kurasakan kepala Kontolnya menyentuh kerongkonganku. Aku kembali sangat bergairah merasakan keras dan besarnya Penis itu di dalam mulutku. Aku ingin segera Papah memasuki lubangku, tapi aku malu memintanya. Lubangku sudah betul-betul ingin “menelan” Penis yang besar dan panjang.

Tiba-tiba Papah menyeruhku berdiri.
“Mau main berdiri ini,” pikirku.
Rupanya tidak. Papah berbaring di sofa dan mengangkatku ke atasnya.
“Masukkan Lit!” ujar Papah.
Kuraih Penis itu lalu kuarahkan ke Memekku. Ah.. sedikit sakit dan agak susah masuknya, tapi Papah menyodokkan pantatnya ke depan.
“Aduh pelan-pelan, Papah.”

Kemudian berhenti sejenak, tapi Penis itu sudah tenggelam setengah akibat sodokan Papah tadi. Kugoyang perlahan. Dengan perlahan pula Penis itu semakin masuk dan semakin masuk. Ajaibnya semakin masuk, semakin nikmat. Lubang Memekku betul-betul terasa penuh. Nikmat rasanya. Karena dikuasai nafsu, rasa maluku sudah hilang. Kusetubuhi Papahku dengan rakus. Ekspresi Papahku makin menambah nafsuku. Remasan tangan Papahku di kedua payudaraku semakin menimbulkan rasa nikmat. Kogoyang pantatku dengan irama keras dan cepat.
Tiba-tiba, aku mau orgasme, tapi Papah berkata,
“Stop! Kita ganti posisi. Kamu DoggyStyle dulu.”
“Mau apa ini?” pikirku.

Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala Kontol di permukaan lubangku and then….
“Blleeeess..” Penis itu masuk ke memekku.
Yang begini belum pernah kurasakan. Candra tak pernah main dengan begini, begitu juga Rudi, lelaki yang mengambil perawanku. Tapi yang begini ini rasanya selangit. Tak terkatakan nikmatnya. Hujaman-hujaman Penis itu terasa menggesek seluruh liang kewaLolitaanku, bahkan hantaman kepala Kontol itupun terasa membentur dasar Memekku, yang membuatku merasa semakin nikmat. Kurasakan sodokan Papah makin keras dan makin cepat. Perasaan yang kudapat pun makin lama makin nikmat. Makin nikmat, makin nikmat, dan makin nikmat.

Tiba-tiba,
“Auh..oh.. oh..!” kenikmatan itu meladak.

Aku orgasme untuk yang kedua kalinya. Hentakan Papah makin cepat saja, tiba-tiba kudengar desahan panjangnya. Seiring dengan itu dicabutnya Kontolnya dari lubang Memekku. Dengan gerakan cepat, Papah sudah berada di depanku. Disodorkannya Penisnya ke mulutku. Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan pejuh panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan kuhisap. Sebagian pejuh tertelan olehku, sebagian lagi kukeluarkan, lalu jatuh dan meleleh memenuhi daguku. Papah memelukku dan menciumku,

“Lit, kapan-kapan, kalau nggak ada Mama, kita main lagi yah.” Aku tak menjawab.
Sebagai jawaban, aku menggelayut dalam pelukan Papahku. Yang jelas aku pasti mau. Dengan pacarku aku tak pernah merasakan orgasme. Dengan Papah, sekali main orgasme dua kali. Siapa yang mau menolak?

Sesudah itu asal ada kesempatan, kami melakukannya lagi. Sementara mama masih sering marah, dengan nada tinggi, berusaha mengajarkan disiplin. Biasanya aku diam saja, pura-pura patuh. Padahal suaminya, yang menjadi Papahku itu sering kugeluti dan kunikmati. Beginilah kisah permainanku dengan Papahku tiriku. film porno

Ngentot Tante Jeni Mengkel
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Hingga kini, kisah ini masih sering terlintas dalam benak dan pikiranku. Entah suatu keberuntungankah atau kepedihan bagi si pelaku. Yang jelas dia sudah mendapatkan pengalaman berharga dari apa yang dialaminya. Sebut saja namaya si Jo. Berasal dari kampung yang sebenarnya tidak jauh-jauh sekali dari kota Y. Di kota Y inilah dia numpang hidup pada seorang keluarga kaya. Suami istri berkecukupan dengan seorang lagi pembantu wanita Inah, dengan usia kurang lebih diatas Jo 2-3 tahun. Jo sendiri berumur 15 tahun jalan.

Suatu hari nyonya majikannya yang masih muda, Ibu Rhieny atau biasa mereka memanggil Bu Rhien, mendekati mereka berdua yang tengah sibuk di dapur yang terletak di halaman belakang, di depan kamar si Jo.
“Inah.., besok lusa Bapak hendak ke Kalimantan lagi. Tolong siapkan pakaian secukupnya jangan lupa sampai ke kaos kakinya segala..” perintahnya.

“Kira-kira berapa hari Bu..?” tanya Inah hormat.
“Cukup lama.. mungkin hampir satu bulan.”
“Baiklah Bu..” tukas Inah mahfum.

Bu Rhien segera berlalu melewati Jo yang tengah membersihkan tanaman di pekarangan belakang tersebut. Dia mengangguk ketika Jo membungkuk hormat padanya.

Ibu Rhien majikannya itu masih muda, paling tua mungkin sekitar 30 tahunan, begitu Inah pernah cerita kepadanya. Mereka menikah belum lama dan termasuk lambat karena keduanya sibuk di study dan pekerjaan. Namun setelah menikah, Bu Rhien nampaknya lebih banyak di rumah. Walaupun sifatnya hanya sementara, sekedar untuk jeda istirahat saja.

Dengan perawakan langsing, dada tidak begitu besar, hidung mancung, bibir tipis dan berkaca mata serta kaki yang lenjang, Bu Rhien terkesan angkuh dengan wibawa intelektualitas yang tinggi. Namun kelihatan kalau dia seorang yang baik hati dan dapat mengerti kesulitan hidup orang lain meski dalam proporsi yang sewajarnya. Dengan kedua pembantunya pun tidak begitu sering berbicara. Hanya sesekali bila perlu. Namun Jo tahu pasti Inah lebih dekat dengan majikan perempuannya, karena mereka sering bercakap-cakap di dapur atau di ruang tengah bila waktunya senggang.

Beberapa hari kepergian Bapak ke Kalimantan, Jo tanpa sengaja menguping pembicaraan kedua wanita tersebut.
“Itulah Nah.. kadang-kadang belajar perlu juga..” suara Bu Rhien terdengar agak geli.
“Di kampung memang terus terang saya pernah Bu..” Inah nampak agak bebas menjawab.
“O ya..?”
“Iya.. kami.. sst.. pss..” dan seterusnya Jo tidak dapat lagi menangkap isi pembicaraan tersebut. Hanya kemudian terdengar tawa berderai mereka berdua.

Jo mulai lupa percakapan yang menimbulkan tanda tanya tersebut karena kesibukannya setiap hari. Membersihkan halaman, merawat tanaman, memperbaiki kondisi rumah, pagar dan sebagainya yang dianggap perlu ditangani. Hari demi hari berlalu begitu saja. Hingga suatu sore, Jo agak terkejut ketika dia tengah beristirahat sebentar di kamarnya.
Tiba-tiba pintu terbuka, “Kriieet.. Blegh..

” pintu itu segera menutup lagi.
Dihadapannya kini Bu Rhien, majikannya berdiri menatapnya dengan pandangan yang tidak dapat ia mengerti.
Cerita Dewasa
“Jo..” suaranya agak serak.
“Jangan kaget.. nggak ada apa-apa. Ibu hanya ada perlu sebentar..”
“Maaf Bu..

” Jo cepat-cepat mengenakan kaosnya.
Barusan dia hanya bercelana pendek. Bu Rhien diam dan memberi kesempatan Jo mengenakan kaosnya hingga selesai. Nampaknya Bu Rhien sudah dapat menguasai diri lagi. Dengan mimik biasa dia segera menyampaikan maksud kedatangannya.

“Hmm..,” dia melirik ke pintu.
“Ibu minta kamu nggak usah cerita ke siapa-siapa. Ibu hanya perlu meminjam sesuatu darimu..”
Kemudian dia segera melemparkan sebuah majalah.
“Lihat dan cepatlah ikuti perintah Ibu..

” suara Bu Rhien agak menekan.
Agak gelagapan Jo membuka majalah tersebut dan terperangah mendapati berbagai gambar yang menyebabkan nafasnya langsung memburu. Meski orang kampung, dia mengerti apa arti semua ini. Apalagi jujur dia memang tengah menginjak usia yang sering kali membuatnya terbangun di tengah malam karena bayangan dan hawa yang menyesakkan dada bila baru nonton TV atau membaca artikel yang sedikit nyerempet ke arah “itu”.

Sejurus diamatinya Bu Rhien yang tengah bergerak menuju pintu. Beliau mengenakan kaos hijau ketat, sementara bawahannya berupa rok yang agak longgar warna hitam agak berkilat entah apa bahannya. Segera tangan putih mulus itu menggerendel pintu.
Kemudian.., “Berbaringlah Jo.. dan lepaskan celanamu..


Agak ragu Jo mulai membuka.
“Dalemannya juga..” agak jengah Bu Rhien mengucapkan itu.
Dengan sangat malu Jo melepaskan CD-nya. Sejenak kemudian terpampanglah alat pribadinya ke atas.

Lain dari pikiran Jo, ternyata Bu Rhien tidak segera ikut membuka pakaiannya. Dengan wajah menunduk tanpa mau melihat ke wajahnya, dia segera bergerak naik ke atas tubuhnya. Jo merasakan desiran hebat ketika betis mereka bersentuhan.
Naik lagi.. kini Jo bisa merasakan halusnya paha majikannya itu bersentuhan dengan paha atasnya. Naik lagi.. dan.. Jo merasakan seluruh tulang belulangnya kena setrum ribuan watt ketika ujung alat pribadinya menyentuh bagian lunak empuk dan basah di pangkal paha Bu Rhien.
Cerita Dewasa
Tanpa memperlihatkan sedikitpun bagian tubuhnya, Bu Rhien nampaknya hendak melakukan persetubuhan dengannya. Jo menghela nafas dan menelan ludah ketika tangan lembut itu memegang alatnya dan, “Bleesshh..

Dengan badan bergetar antara lemas dan kaku, Jo sedikit mengerang menahan geli dan kenikmatan ketika barangnya dilumat oleh daging hangat nan empuk itu.
Dengan masih menunduk Bu Rhien mulai menggoyangkan pantatnya. Tangannya menepis tangan Jo yang secara naluriah hendak merengkuhnya.
“Hhh.. ehh.. sshh.. ” kelihatan Bu Rhien menahan nafasnya.
“Aakh.. Bu.. saya.. saya nggak tahan..” Jo mulai mengeluh.
“Tahann sebentar.. sebentar saja..

” Bu Rhien nampak agak marah mengucapkan itu, keringatnya mulai bermunculan di kening dan hidungnya.

Sekuat tenaga Jo menahan aliran yang hendak meledak di ujung peralatannya. Di atasnya Bu Rhien terus berpacu.. bergerak semakin liar hingga dipan tempat mereka berada ikut berderit-derit. Makin lama semakin cepat dan akhirnya nampak Bu Rhien mengejang, kepalanya ditengadahkan ke atas memperlihatkan lehernya yang putih berkeringat.
“Aaahhkhh..


Sejurus kemudian dia berhenti bergoyang. Lemas terkulai namun tetap pada posisi duduk di atas tubuh Jo yang masih bergetar menahan rasa. Nafasnya masih memburu.

Beberapa saat kemudian, “Pleph..
” tiba-tiba Bu Rhien mencabut pantatnya dari tubuh Jo.
Dia segera berdiri, merapihkan rambutnya dan roknya yang tersingkap sebentar.
Kemudian, “Jangan cerita kepada siapapun..

” tandasnya, “Dan bila kamu belum selesai, kamu bisa puaskan ke Inah.. Ibu sudah bicara dengannya dan dia bersedia..” tukasnya cepat dan segera berjalan ke pintu lalu keluar.

Jo terhenyak di atas kasurnya. Sejenak dia berusaha menahan degup jantungnya. Diambilnya nafasdalam-dalam. Sambil sekuat tenaga meredam denyutan di ujung penisnya yang terasa mau menyembur cepat itu. Setelah bisa tenang, dia segera bangkit, mengenakan pakaiannya kemudian berbaring. nafasnya masih menyisakan birahi yang tinggi namun kesadarannya cepat menjalar di kepalanya. Dia sadar, tak mungkin dia menuntut apapun pada majikan yang memberinya hidup itu. Namun sungguh luar biasa pengalamannya tersebut. Tak sedikitpun terpikir, Bu rhien yang begitu berwibawa itu melakukan perbuatan seperti ini.

Dada Jo agak berdesir teringat ucapan Bu Rhien tentang Inah. Terbayang raut wajah Inah yang dalam benaknya lugu, tetapi kenapa mau disuruh melayaninya..? Jo menggelengkan kepala.. Tidak..

biarlah perbuatan bejat ini antara aku dan Bu Rhien. Tak ingin dia melibatkan orang lain lagi. Perlahan tapi pasti Jo mampu mengendapkan segala pikiran dan gejolak perasaannya. Beberapa menit kemudian dia terlelap, hanyut dalam kenyamanan yang tanggung dan mengganjal dalam tidurnya.

Perlakuan Bu Rhien berlanjut tiap kali suaminya tidak ada di rumah. Selalu dan selalu dia meninggalkan Jo dalam keadaan menahan gejolak yang menggelegak tanpa penyelesaian yang layak. Beberapa kali Jo hendak meneruskan hasratnya ke Inah, tetapi selalu diurungkan karena dia ragu-ragu, apakah semuanya benar-benar sudah diatur oleh majikannya atau hanyalah alasan Bu Rhien untuk tidak memberikan balasan pelayanan kepadanya.

Hingga akhirnya pada suatu malam yang dingin, di luar gerimis dan terdengar suara-suara katak bersahutan di sungai kecil belakang rumah dengan rythme-nya yang khas dan dihafal betul oleh Jo. Dia agak terganggu ketika mendengar daun pintu kamarnya terbuka.
“Kriieet..

” ternyata Bu Rhien.
Nampak segera melangkah masuk kamar. Malam ini beliau mengenakan daster merah jambu bergambar bunga atau daun-daun apa Jo tidak jelas mengamatinya. Karena segera dirasakannya nafasnya memburu, kerongkongannya tercekat dan ludahnya terasa asin. Wajahnya terasa tebal tak merasakan apa-apa.

Agak terburu-buru Bu Rhien segera menutup pintu. Tanpa bicara sedikitpun dia menganggukkan kepalanya. Jo segera paham. Dia segera menarik tali saklar di kamarnya dan sejenak ruangannya menjadi remang-remang oleh lampu 5 watt warna kehijauan. Sementara menunggu Jo melepas celananya, Bu rhien nampak menyapukan pandangannya ke seantero kamar.

“Hmm.. anak ini cukup rajin membersihkan kamarnya..” pikirnya.
Tapi segera terhenti ketika dilihatnya “alat pemuasnya” itu sudah siap.
Dan.., kejadian itu terulang kembali untuk kesekian kalinya. Setelah selesai Bu Rhien segera berdiri dan merapihkan pakaiannya. Dia hendak beranjak ketika tiba-tiba teringat sesuatu.

“Oh Ibu lupa..” terhenti sejenak ucapannya.
Jo berpikir keras.. kurang apa lagi..? Jujur dia mulai tidak tahan mengatasi nafsunya tiap kali ditinggal begitu saja, ingin sekali dia meraih pinggang sexy itu tiap kali hendak keluar dari pintu.
Lanjutnya, “Hmm.. Inah pulang kampung pagi tadi..” dengan wajah agak masam Bu Rhien segera mengurungkan langkahnya.
“Rasanya tidak adil kalau hanya Ibu yang dapat. Sementara kamu tertinggal begitu saja karena tidak ada Inah..”

Jo hampir keceplosan bahwa selama ini dia tidak pernah melanjutkan dengan Inah. Tapi mulutnya segera dikuncinya kuat-kuat. Dia merasa Bu Rhien akan memberinya sesuatu. Ternyata benar.. Perempuan itu segera menyuruhnya berdiri.

“Terpaksa Ibu melayani kamu malam ini. Tapi ingat.., jangan sentuh apapun. Kamu hanya boleh melakukannya sesuai dengan yang Ibu lakukan kepadamu..”
Kemudian Bu Rhien segera duduk di tepi ranjang. Dirainya bantal untuk ganjal kepalanya. Sejuruskemudian dia membuka pahanya. Matanya segera menatap Jo dan memberinya isyarat.

“..” Jo tergagap. Tak mengira akan diberi kesempatan seperti itu.
Dalam cahaya kamar yang minim itu dadanya berdesir hebat melihat sepasang paha mulus telentang. Di sebelah atas sana nampak dua bukit membuncah di balik BH warna krem yang muncul sedikit di leher daster. Dengan pelan dia mendekat. Kemudian dengan agak ragu selangkangannya diarahkan ke tengah diantara dua belah paha mulus itu. Nampak Bu Rhien memalingkan wajah ke samping jauh.. sejauh-jauhnya.

“Degh.. degh..” Jo agak kesulitan memasukkan alatnya.
Karena selama ini dia memang pasif. Sehingga tidak ada pengalaman memasukkan sama sekali. Tapi dia merasakan nikmat yang luar biasa ketika kepala penisnya menyentuh daging lunak dan bergesekan dengan rambut kemaluan Bu Rhien yang tebal itu. Hhh..

Nikmat sekali. Bu Rhien menggigit bibir. Ingin rasanya menendang bocah kurang ajar ini. Tapi dia segera menyadari ini semua dia yang memulai. Badannya menggelinjang menahan geli ketika dengan agak paksa namun tetap pelan Jo berhasil memasukkan penisnya (yang memang keras dan lumayan itu) ke peralatan rahasianya.

Beberapa saat kemudian Jo secara naluriah mulai menggoyangkan pantatnya maju mundur.
“Clep.. clep.. clep..

” bunyi penisnya beradu dengan vagina Bu Rhien yang basah belum dicuci setelah persetubuhan pertama tadi.
“Plak.. plak.. plakk..,” kadang Jo terlalu kuat menekan sehingga pahanya beradu dengan paha putih mulus itu.
“Ohh.. enak sekali..” pikir Jo.

Dia merasakan kenikmatan yang lebih lagi dengan posisi dia yang aktif ini.
“Ehh.. shh.. okh..,” Jo benar-benar tak kuasa lagi menutupi rasa nikmatnya.

Hampir beberapa menit lamanya keadaan berlangsung seperti itu. Sementara Jo selintas melirik betapa wajah Bu rhien mulai memerah. Matanya terpejam dan dia melengos ke kiri, kadang ke kanan.

“Hkkhh..” Bu Rhien berusaha menahan nafas.
Mulanya dia berfikir pelayanannya hanya akan sebentar karena dia tahu anak ini pasti sudah diujung “konak”-nya.
Tapi ternyata, “Huoohh..,” Bu Rhien merasakan otot-otot kewanitaannya tegang lagi menerima gesekan-gesekan kasar dari Jo.
Dia berusaha sekuat tenaga untuk tidak terbangkitkan nafsunya.

Jo terus bergoyang, berputar, menyeruduk, menekan dan mendorong sekuat tenaga. Dia benar-benar sudah lupa siapa wanita yang dihadapannya ini. yang terfikir adalah keinginan untuk cepat mengeluarkan sesuatu yang terasa deras mengalir dipembuluh darahnya dan ingin segeradikeluarkannya ..

“Ehh..” Bu Rhien tak mampu lagi membendung nafsunya.
Daster yang tadinya dipegangi agar tubuhnya tidak banyak tersingkap itu terlepas dari tangannya, sehingga kini tersingkap jauh sampai ke atas pinggang. Melihat pemandangan ini Jo semakin terangsang. Dia menunduk mengamati alatnya yang serba hitam, kontras dengan tubuh putih mulus di depannya yang mulai menggeliat-geliat, sehingga menyebabkan batang kemaluannya semakin teremas-remas.

“Ohh.. aduh.. Bu..,” Jo mengerang pelan penuh kenikmatan.
Yang jelas Bu Rhien tak akan mendengarnya karena beliau sendiri tengah berjuang melawan rangsangan yang semakin dekat ke puncaknya.
“Okh.. hekkhh..” Bu Rhien menegang, sekuat tenaga dia menahan diri, tapi sodokan itubenar-benar kuat dan tahan.
Diam-diam dia kagum dengan stamina anak ini.

Akhirnya karena sudah tidak mampu lagi menahan, Bu Rhien segera mengapitkan kedua pahanya, tanganya meraih sprei, meremasnya, dan.., “Aaakkhh..

” dia mengerang nikmat. Orgasmenya yang kedua dari si Jo malam ini. Sementara si Jo pun sudah tak tahan lagi. Saat paha mulus itu menjepit pinggangnya dan kemudian pantat wanita itu diangkat, penisnya benar-benar seperti dipelintir hingga, “Cruuth..

crut.. crut..

” memancar suatu cairan kental dari sana. Jo merasakan nikmat yang luar biasa. Seperti kencing namun terasa enak campur gatal-gatal gimana.”Ohk.. ehh.. hh,” Jo terkulai. Tubuhnya bergetar dan dia segera mundur dan mencabut penisnya kemudian terhenyak duduk di kursi sebelah meja di kamarnya. Wajahnya menengadah sementara secara alamiah tangannya terus meremas-remas penisnya, menghabiskan sisa cairan yang ada disana. Ooohh.. enak sekali..

Di ranjang Bu Rhien telentang lemas. Benar-benar nikmat persetubuhan yang kedua ini. Beberapa saat dia terkulai seakan tak sadar dengan keadaannya. Bongkahan pantatnya yang mengkal dan mulus itu ter-expose dengan bebas. Rasanya batang kenyal nan keras itu masih menyumpal celah vaginanya. Memberinya sengatan dan sodokan-sodokan yang nikmat. Jo menatap tubuh indah itu dengan penuh rasa tak percaya. Barusan dia menyetubuhinya, sampai dia juga mendapatkan kepuasan. Benarkah..?

Sementara itu setelah sadar, Bu Rhien segera bangkit. Dia membenahi pakaiannya. Terlintas sesuatu yang agak aneh dengan anak ini. Tadi dia merasa betapa panas pancaran sperma yang disemburkannya. Seperti air mani laki-laki yang baru pernah bersetubuh.

“Berapa jam biasanya kamu melakukan ini dengan Inah, Jo..?” tanya Bu Rhien menyelidik.
Jo terdiam. Apakah beliau tidak akan marah kalau dia berterus terang..?
“Kenapa diam..?”
Jo menghela nafas, “Maaf Bu.. belum pernah.”
“Hah..

? Jadi selama ini kamu..?”
“Iya Bu. Saya hanya diam saja setelah Ibu pergi.”
“Oo..,” Bu Rhien melongo.

Sungguh tidak diduga sama sekali kalau itu yang selama ini terjadi. Alangkah tersiksanya selama ini kalau begitu. Aku ternyata egois juga. Tapi..?, masa aku harus melayaninya. Apapun dia kan hanya pembantu. Dia hanya butuh batang muda-nya saja untuk memenuhi hasrat sex-nya yang menggebu-gebu terus itu. Selama ini bahkan suami dan pacar-pacarnya dulu tak pernah mengetahuinya. Ini rahasia yang tersimpan rapat.

“Hmm.. baiklah. Ibu minta kamu jangan ceritakan ke siapapun. Sebenarnya Ibu sudah bicara sama Inah mengenai masalah ini. Tapi rupanya kalian tidak nyambung. Ya sudah.. yang penting sekali lagi, pegang rahasia ini erat-erat.. mengerti..?” kembali suaranya berwibawa dan bikin segan.

“Mengerti Bu..,” Jo menjawab penuh rasa rikuh.
Akhirnya Bu Rhien keluar kamar dan Jo segera melemparkan badannya ke kasur. Penat, lelah, namunnikmat dan terasa legaa.. film porno 

Berawal Dari Membaca Majalah Dan Berakhir Dengan ML
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Cerita Dewasa Berawal Dari Membaca Majalah Dan Berakhir Dengan ML. kali ini menceritakan pengalaman Sex seorang Pria yang benama Sigit. Sigit ini bekerja di kantor Pengacara. Pada waktu perjalanan dinas ke Jakarta Dia mendapat kenalan di dalam Kereta Api. Perkenalan itupun berjalan lancar dengan wanita yang bernama Anggi. Berawal dari perkenalan akhirnya menjadi suatu hubungan Sex. Mau tahu kelanjutan ceritanya, Langsung aja yuk baca dan simak baik baik cerita dewasa ini.

Hey guest perkenalkan nama saya Sigit, saya akan berbagi sedikit cerita tentang kisah mesumku, kejadian ini terjadi pada saat saya ada tugas di Jakarta Tgl 1 maret 2016. Ketika itu perjalananku ditemani oleh kereta api, karena sangat nyaman sekali, pada saat itu setelah saya duduk di kereta api saya merasa mengantuk. Saking nyaman-nya saya hampir tidak tahu kalau yg duduk di samping saya ternyata seorang wanita cantik guest. Sekejap rasa ngantuk saya langsung hilang begitu saja, dan sayapun mencoba menyapanya,

“ Siang Mba? ” ucap basa-basi saya.

“ Emm.. Siang juga Mas, ” jawab wanita itu.

Oh ya guest, gambaran dari wanita cantik ini seperti berikut, dia mempunyai wajah Asmiranda, postur tubuh seperti Tiyas Mirasih. Dia berkulit putih, berhidung mancung, alis mata tebal, dan mempunyai bibir sensual sekali. Kalau saya taksir untuk ukuran bra-nya sekitar 34B. Nampak kencang, kenyal dan indah sekali payudaranya dibalik blazer berwarna merah itu. setelah percakapan kecil tadi sayapun menghabiskan waktu saya dikereta dengan membaca majalah bola Fotball. Bisa dikatakan kalau saya ini termasuk maniak bola guest, Eh ternyata majalah bola itu pembawa hoki, karena wanita itu ternyata maniak bola juga, hhe. Kesempatan nih,

“ Lagi baca majalah Fotball ya Mas, pasti mas maniak bola yah ? ” ucap wanita itu.

“ Iya nih Mba, emang kenapa Mba, memangnya Mba seneng bola juga yah, ” tanya balik saya.

Benar-benar majalah magic ini, hha. Akhirnya sepanjang perjalanan itu kami-pun berbincang banyak tentang Fotball.

“ Oh iya Mas, kalau boleh tahu Mas kerja apa di Jakarta? ” tanya wanita itu.

“ Oh Saya kerja di kantor pengacara Mba dijakarta, Oh ya mba dari tadi kita ngobrol kog saya belum tahu nama Mba ya, hhe, Perkenalkan nama saya Sigit Mba, kalau nama mba siapa ? ” tanya saya.

“ Oh iya ya Mas, hhe, Nama saya Anggi Mas, salam kenal ya mas ya ” jawab waita itu,

Perbincangan kami-pun semakin seru, dan pada akhir nya saya tahu namanya juga. Sampai-sampai akhirnya dia menawarkan untuk hangout weekend ini di Jakarta. Lampu hijau nih buat saya, tanpa pikir panjang saya-pun menerima tawaranya. Setelah beberapa jam kami mengobrol tak terasa kami sudah sampai Jakarta, kebetulan kami turun di stasiun yg sama,

“ Oh ya, Mas yg jemput siapa memangnya, kalau tidak ada yg jemput ikut saya aja gimana ? Nanti saya anterin sampai tujuan deh Mas…hhe , ” ucap Anggi.

“ Belum tahu nih Mba, palingan juga naik taksi, lagian distasiun-kan banyak Taksi,hhe. ” ucap saya.

“ Sudah bareng saya aja nggk usah malu-malu, nanti biar diantar supir saya sampai tempat mas, ” ucap Anggi lagi.

Yasudahlah akhirnya saya dari stasiun-pun bareng dengan Anggi. Singkat cerita sampailah saya di ujung gang tempat saya, akhirnya saya minta turun di ujung Gang itu,

“ Makasih ya see you Anggi !!! besok saya akan telefon kamu yah, ” ucap saya pada Anggi.

“ Sama-sama Mas, see you to Mas, aku tunggu yah telfonnya.hhe, ” balasnya.

Sampailah saya di tujuan saya kemudian saya bergegas istirahat karena capek. Tak terasa sang mentari pagi sudah menerangi pagiku itu, kebetulan saya juga harus bangun pagi-pagi karena saya mau pergi ke kantor atasanku. Nah setelah selesai meeting di kantor, saya langsung telefon wanita cantik kemarin.

“ Hallo, bisa bicara dengan Anggi, ” ucap saya.

“ Dari siapa ini, ” tanya sebuah suara wanita.

“ Ini dari Sigit, teman Anggi dari Malang, ” ucap saya supaya si Anggi tidak lupa.

“ Hi Mas, apa kabar, dan gimana acara kami malam ini, ” jawab Anggi.

“ Saya sih udah siap jemput kamu sekarang, ” ucap saya.

“ Ya langsung aja Mas kalau gitu. ”

Saya langsung meluncur ke rumah Anggi. Gila benar, ternyata rumah si Anggi ini besar dan mobilnya selusin.

“ Wah kamu malam ini beda sekali ya, kelihatan lebih sederhana tapi tetep wah.. ” ucap saya sambil jelalatan melihat badannya yg ternyata wah wah wah.

“ Ah Mas Sigit bisa saja, saya kan emang begini ini, ” ucap Anggi merendah.

“ Gini-gini juga bikin pusing saya nih, ” ucap saya menggoda.

Eh ternyata Anggi itu mencubit lenganku.

“ Mas Sigit juga paling bisa deh, kemarin katanya karyawan biasa, kok mobilnya Mercy yg baru. ”

“ Oh itu, itu mobil dinas kok? ” ucap saya.

“ Ah Mas ini bisa aja, masak mobil dinas Mercy baru sih.. ” katanya sambil mencubitku.

Malam itu kami ke restoran mewah. Selesai makan kami ke pub.

“ Mas, kalo Anggi minum banyak, nggak pa-pa kan? ” tanya Anggi.

“ Untuk kesehatan sih jangan, tapi kalau sekali-sekali terserah kamu, masak saya melarang, nanti kamu bilang emangnya elu siapa. ”

“ Nggak maksudnya Mas Sigit nggak pa-pa ngeliat Anggi minum banyak. ”

“ Oh itu sih Okey, saya ini nggak banyak ngatur dan ‘possesive’ ke wanita, yg penting jgn reseh ya! ” ucap saya ke Anggi sambil kupegang dan belai kepalanya.

“ Kalo gitu kita minum aja Tequila, ” teriak Anggi.

“ Aduh ampun deh, kalo minum itu, nanti kalau saya juga teler siapa yg anter, ” tanya saya.

“ Ya kita nggak usah pulang, kita nginep aja di hotel sebelah. ”

“ Hah, kamu serius nih.. ”

“ Iya bener, kenapa sih, kok kamu belum ngerti juga kalo saya dari kemarin di kereta udah memperhatikan kamu, ” ucap Anggi sambil menggalayut ke badanku.

Uh mati deh saya, disosor sama wanita cantik yg umurnya cukup jauh di bawahku.

“ Ya kalo kamu bilang gitu saya ikut aja, tapi kamu nggak nyesel dan emang sadar kan ambil keputusan ini, ” ucap saya sekali lagi untuk meyakinkan diriku sendiri.

“ Yes darling, I’ve decided and never regret, ” ucap Anggi sambil memelukku dengan sebelah tangannya.

Dan malam itu saya minum mungkin sekitar 12 gelas kecil Tequila, dan Anggi menenggak tidak kurang dari 6 gelas. Kami berdua sudah mulai tinggi karena kebanyakan minum.

“ Nggi, pulang aja ya, mumpung saya masih bisa nyetir. ”

“ Iya deh pulang aja, biar bisa lamaan berduaan sama Mas Sigit, ” jawab Anggi manja.

Di mobil Anggi sudah tidak bisa menahan diri lagi.

“ Mas, Anggi nggak tahan nih. ”

“ Kamu mau muntah ya, ” tanya saya.

“ Bukan.. bukan itu, tapi itu tuh, nggak tahan itu, ” tangannya dengan jahil menunjuk-nujuk ke pangkal paha saya.
“ Anggi buka ya, ” katanya dan tanpa menunggu aba-aba, tangannya segera menggerayangi reitsleting celana saya dan mengeluarkan Kejantananku yg masih setengah tidur.

Dengan perlahan tapi pasti, dilahapnya seluruh batanganku ke dalam mulutnya yg seksi. Dimainkannya ujung batangku dengan lidahnya. Saya merasakan batangku mengeras dan semakin mengeras.

“ Nggi, aduh gimana nih sekarang, kamu tanggung jawab lho, ” ucap saya menggodanya.

“ Ya udah deh cari aja hotel, ” ucap Anggi sambil terus mengocok batangku, dan dengan tangan satunya dia meremas-remas payudaranya sendiri.

Hotel pun pilihannya jatuh di Hotel “ A “ Menteng Prapatan. Kami berdua naik ke kamar sudah agak sempoyongan tapi ditegak-tegakkan supaya kelihatannya sehat. Setibanya di kamar Anggi menyempatkan menelepon ke adiknya.

“ Nggin, ini saya nginep di Hyatt “ A “ kamar 900, bilangin bokap ya! ”

Saya begitu datang dari kamar mandi mengenakan handuk saja, langsung ditubruk dan handuknya ditarik Anggi yg ganas itu. Sambil mencium dada, perut dan sekujur tubuhku, Anggi dengan tergesa-gesa melepas bajunya dan melemparkannya ke penjuru kamar. Begitu terlepas BRA yg menutupi payudaranya yg padat itu, terlihat payudaranya yg putih padat dengan putingnya yg terlihat kecil mencuat karena terangsang.

Disambarnya batanganku yg sudah tegang karena melihat keganasan dan tubuh Anggi yg indah itu. Sambil menaik-turunkan mulutnya mengikutipanjangnya batangku, tangan kanan Anggi mengusap dan mempermainkan klitoris dan sekitar bulu Vaginanya sendiri, serta sesekali terdengar erangan dari mulutnya yg terus menghisap batangku.

Capek dengan kegiatannya, Anggiitu menjatuhkan badannya ke tempat tidur sambil mengangkat kedua kakinya ke atas. Tangan kirinya membelai rambut Vag1nanya sendiri, dan tangan kanannya mempermainkan lipatan-lipatan kulit klitoris di Vag1nanya. Saya melihat Anggi seperti itu, langsung ikut membelai bulu Vaginanya yg halus. Kujilat putingnya yg menonjol kecil tapi keras, kujelajahi perutnya yg kencang, kumainkan ujung lidahku di sekitar pusarnya. Dan terdengar erangan Anggi,

“ Egghh, uhh.. ” Langsung kuhujamkan ujung lidahku ke lubang Vag1nanya yg sudah basah, dengan kedua jempolku, kudorong ke atas lipatan klitorisnya, kupermainkan ujung lidahku di sekitar klitoris itu,

“ Uuhh, egghh, ahh.. ” teriak Anggi.

Karena tidak tahan lagi, langsung saja kumasukan batang kejantananku yg dari tadi sudah sangat keras. Dan ternyata basahnya Vagina Anggi tidak mengakibatkan rasa licin sama sekali, karena lubangnya masih terasa sempit dan sulit ditembusnya. Begitu terasa seluruh batang kemaluanku masuk di dalam jepitan lubang Vagina Anggi, perlahan-lahan kupompa keluar dan masuk lubangnikmat itu. Belum terlalu lama saya memompa Vagina Anggi, tiba-tiba,

“ Aaahh, uugghh.. ” teriak Anggi, rupanya dia sudah orgasme.

Saya mempercepat gerakan dan teriakan Anggi semakin menjadi-jadi, lalu kuhentikan tiba-tiba sambil menekan dan memasukkan batang kejatananku sedalam-dalamnya kelubang Vaginanya.

“ Oh.. Oh.. Oh.. that was so nice darling, let’s make another, ” katanya.

Kubalikkan badannya telungkup ke tempat tidur, dan dari belakang kupompa lagi keluar masuk lubang Vaginanya yg ketat itu, kurebahkan badanku menempel ke punggung Anggi dan kugerakkan pinggulku secepatnya.

“ Uh.. uh.. uh.. uh.. aduh Mas enak sekali.. aahh.. ” teriak Anggi lagi karena orgasme yg kedua.

Tapi kali ini saya tidak stop, karena saya juga sudah merasakan denyutan yg memuncak di sepanjang batangku. Dan dengan kecepatan penuh kupompa keluar masuk lubang Vag1na ketat itu. Diiringi erangan yg semakin menjadi-jadi dari Anggi, akhirnya saya juga mencapai klimaksnya.

Paginya karena hari Minggu, saya tidak terlalu resah untuk bangun pagi. Apalagi saya sekarang sedang menginap di “ A “ bersama Anggi. Waktu saya bangun kulihat jam di meja samping tempat tidur, eh baru jam 8:00 pagi. Kepala masih nyut-nyutan, dan kamar masih gelap sekali, tapi saya tetap bangun dan ke kamar mandi. Setelah sikat gigi dan “ nyetor saham ”, saya langsung ke tempat tidur lagi dan masuk ke balik selimut.

“ Emm, Mas kok pagi-pagi sudah bangun sih. Uuhh.. tangan kamu tuh dingin, jgn nempel-nempel dong! ” ucap Anggi protes.

Tapi tanpa menghiraukan protes Anggi, saya tetap menempelkan badanku ke badan Anggi yg juga telanjang bulat. Dari belakang kupeluk badannya yg padat berisi, dengan tangan kananku, kuraba buah payudaranya yg menonjol. Saya memainkan jari-jariku di sekitar putingnya yg terasa menonjol kecil. Kurasakan badan Anggi menggeliat sedikit tapi kemudian diam kembali. Kulanjutkan lagi rabaanku ke daerah perut menuju rambut-rambut halus di sekitar Vaginanya.
Perlahan-lahan kuusap-usap rambut-rambut itu, dan di balik rambutnya kuraba dan mainkan klitoris Anggi.

“ Emm, ehh, Mas, uhh, Mas, ya itu di situ enak, terus ya, ” ucap Anggi tiba-tiba.

Tanpa terasa, batangku mulai mengeras lagi. Tidak pikir lama-lama langsung kutempelkan pinggulku ke pantat Anggi. Terasa Kejantananku tepat di belahan pantat Anggi. Tanganku tetap kumainkan di daerah Vag1nanya, dan saya bisa merasakan Vaginanya mulai basah. Segera kuarahkan ujung batangku ke lubang Vagina Anggi.
“ Aghh.. ” erang Anggi saat ujung batangku agak dengan paksa menusuk ke liang Vag1nanya.
Kugenjot Kejantananku sampai akhirnya.

“ Akhh.. ” erang Anggi rupanya dia sudah sampai.

Anggi melepas Kejantananku dari lubang Vaginanya, dan memintsaya untuk tidur terlentang. Lalu dengan perlahan lagi, dia naik ke atas badanku dan mulai memasukkan Kejantananku yg tadinya sudah hampir mencapai puncaknya. Anggi menghadap ke arahku, sehingga terlihat wajahnyayg cantik serta buah payudaranya yg menonjol besar. Pinggul Anggi meliuk-liuk menimbulkan rasa enak dan ngilu di sepanjang dan ujung Kejantananku yg terjepit erat di antara Vagina Anggi. Kuraih buah dada Anggi dan kuremas-remas.

“ Ohh, yes, yes, yah terus Mas, oouhh enaknya, ya.. ” teriak Anggi sambil menggeleng-gelengkan kepalanya secara membabi buta.

Rambutnya yg agak panjang terlihat menyabet ke kiri dan ke kanan. dan tak lama kemudian kami pun mencapai puncak secara bersamaan. Begitulah kisahku bersama Anggi, dan sejak saat itu saya sering melakukan hu yg melelahkan sekaligus menyenangkan hubungan sex bersama Anggi. film porno

Ngentot Pacar Chineseku
Category: film porno
Tags: film porno

film porno Aq Deta (samaran).. aku ingin berbagi cerita mengenai pengalaman nyata sex ku … Pengalaman sex ku ini ketika aku masih duduk dibangku sekolah sma kelas dua di sebuah sekolah islam di kotaku.. aku mempunyai pacar seorang cewek chinese.. sebut saja dia Lina (samaran).. Lina 2 thn lebih muda dariku dan dia masih duduk dibangku sekolah kelas dua smp di salah satu sekolah kristen.. yup, aku dan Lina beda agama.. Lina
dulunya adik kelasku saat masih duduk dibangku sd, jadinya kami sudah saling kenal dan akrab, hingga berhubungan sebagai pacar….

Lina orangnya cantik, imut.. rambutnya hitam lurus sebahu. Kulitnya putih bersih layaknya cewek chinese umumnya,, dadanya biasa aja, tidak terlalu besar.. tapi bentuknya cukup indah. Dia anak pertama dari dua bersaudara, adiknya cewek juga.. Lina bisa di bilang anak yang kesepian, alias jarang diperhatikan oleh kedua ortu nya. Papa nya bekerja di kantor gubernur dan mamanya seorang dokter gigi… kedua ortu nya sering sekali keluar kota dan jarang di rumah. Singkatnya Lina adalah cewek chinese kaya, yang punya rumah megah dan mewah, namun kurang perhatian oleh kedua ortu nya.
Pada suatu hari, malam minggu, aq hendak menjemput Lina untuk jalan keluar seperti malam minggu biasanya.. seperti biasa, aq menelponya jika sudah berada di depan rumahnya.. setelah dia membukan pintu rumahnya, aq pun di persilahkan masuk oleh Lina…
“Deta, aq mandi dulu ya,, kamu nunggu di kamarku aja..” kata Lina.
“Oh.. oke deh beb..” jawabku
Aq pun masuk ke kamar Lina di lantai dua, ku lihat banyak sekali koleksi komiknya, sementara Lina bersiap untuk mandi di kamar kamdi yang ada di dalam kamarnya.. disaat Lina mandi,, aq sibuk membaca komik-komiknya.. 15 menit kemudian Lina pun keluar dari kamar mandi…
“Seger deh habis mandi…” kata Lina

“Cepet banget mandinya Beb..?” jawabku sambil menoleh untuk melihat Lina yang keluar dari kamar mandi….
Tapi saat aq menoleh ke arah pintu kamar mandi, betapa terkejutnya aq, si Lina hanya melilitkan handuknya di atas bahunya sambil mengeringkan rambutnya.. tentunya aq mau tidak mau melihat tubuhnya yang tak tertutup oleh handuk.. walaupun cuma sepintas, aq mengaku terangsang karena karena melihat tubuh Lina yang putih mulus dan imut itu…
“Lohh, Beb… kamu ngapain sih… cepet tutup tubuhmu pakai handuk!!” suruhku sambil menutup mataku dangan tanganku, aq hanya takut kalau setelah kejadian ini, keadaan tambah memburuk…
Aq tambah terkejut setelah Lina bilang,
“Aduuhhh, santai aja lagi, Beb…..” sambil meneruskan mengeringkan rambutnya…
Sejak kejadian itu, aq jadi agak takut untuk datang kerumahnya lagi… tapi aq mencoba untuk menahan nafsuku setelah pertama kalinya melihat tubuh Lina….
Sabtu malam berikutnya, aku kembali menjemput Lina di rumahnya.. Lagi-lagi ortu Lina pergi keluar kota.. Aku disuruh Lina untuk menunggu dia di dalam kamarnya.. Seketika aku jantungku berdebar menjadi cepat.
“Beb, bisa kita ngomong sebentar?” kata si Lina.
“Mau ngomong apa sih beb?” jawabku penasaran.
“Sebenarnya kamu tuh sayang aku nggak sih?” tanya Lina.
“Jelas sayang lah beb, kok tanya gitu emengnya kenapa?” balasku penuh keheranan.
“Kalau sayang kenapa setiap aku menggodamu kamu selalu menghindar?” tanya Lina dengan wajah cemberut bercampur kesal.

“Aq cuma takut nanti kalau terjadi hal yang aneh-aneh…” jawabku pura-pura, padahal sebenarnya aku juga sedikit bernafsu..
“Kamu takut ya karena kita beda keyakinan?” tanya Lina dengan suara lembut.
Belum sampai aq menjawab pertanyaanya, tiba-tiba Lina mencium bibirku. Cumannya jauh lebih ganas dari yang biasa kami lakukan.. gairahku pun mulai bangkit.. lidah kami saling beradu dengan ganas dan bisa kurasakan betapa basahnya bibir kami.. Lina kemudian mendorong tubuhku keranjang, hingga aq dalam posisi terlentang di atas ranjang…
“Boleh kan Beb aq cuma pengen kamu ngerti aq aja, kita udah hampir dua tahun pacaran, aq cuma pengen bukti cinta kamu aja” tanya Lina dengan wajah melas…
“Kamu yakin mau melakukan ini..?” tanyaku agak ragu. cerita sex abg
“Aq yakin Beb.. emangnya kenapa kalau terjadi sesuatu, aq sudah siap kok..” jawab Lina Mantap.
“Kamu masih smp Beb..”
“Nggak apa-apa.. Lina juga penasaran gimana rasanya” cerita ml remaja
Tanpa basa basi lagi aq langsung melepas tangtop yang di pakai Lina.. kini terpampanglah dada yang putih, mulus, halus, dan imut itu.. ku hirup aroma tubuh Lina yang eksotis.. kurebahkan tubuh Lina ke ranjang dan mulai menjilati toket mulusnya… kuhisap puting susunya yang berwarna pink dan imut itu… hingga Lina terus mendesah nikmat dengan nafas yang terputus-putus…

Setelah aq puas menjilati seluruh tubuh atasnya, segera ku lepas celana Lina beserta CD nya yang agak basah karena cairan kenikmatannya.. tampaklah tubuh Lina yang mulus tanpa selembar kain pun menutupinya.. memeknya terlihat putih mulus tanpa bulu sedikitpun.. perlahan kubuka bibir memeknya,, merah merekah.. pertama kalinya aq melihat memek seorang gadis smp, begitu mulus dan imut… kujilati dan kuhisap lembut memek Lina.. namun, baru ku sentuh klitnya dengan lidahku, Lina sudah mendesah mengerang tak beraturan… Aq tak memperdulikannya aq terus menjilati dan menghisap memek Lina dengan sesakali menusuk-nusuk memeknya dengan jari tengahku… Lina tak tahan dengan rasanya, sehingga sesekali Lina menahan kepalaku agar tak terlalu bernafsu…
Setelah puas memainkan tubuh Lina dengan lidahku, Lina pun serentak membaringkanku, dilepaskan celanaku dan terlihatlah batang penisku yang tegang mengeras dan agak basah itu, di jilatinya batang penisku dengan lembut.. bisa kurasakan dia sedikit takut tapi berusaha demi aq… di masukkannya batang penisku yang berukuran 14cm itu kedalam mulutnya.. ini baru pertama kalinya merasakan batang penisku berada di mulut cewek.. begitu hangat dan sangat menggairahkan.. Akui Lina benar-benar berusaha demi aq.. batang penisku sesekali menyentuh tenggorkakan Lina karena mulut Lina kecil dan imut… setelah agak lama aq di sepong, akhirnya aq orgasme..
“Euummmmhhh…” desah Lina.

Secara refleks aq menahan kepala Lina agar tak melepaskan sepongannya ketika aq orgasme, tanpa sengaja aq pun orgasme di dalam mulut Lina.. Bisa kurasakan pejuhku menyembur deras kedalam tenggorokakkan Lina…
“Uummhhh.. hukk.. uhukkk” Lina tersedak-sedak karena menelan begitu banyak pejuhku…
Kulihat wajah Lina yang seperti kesakitan… ku cabut batang penisku dari dalam mulutnya yang kini basah karena pejuhku.. bisa kulihat wajah Lina kini diliputi dengan penuh kecemasan dan ketakutan…
“Mma.. maaf ya Beb.. aq nggak sengaja neymburin pejuhku ke dalam mulutmu” maafku ke Lina denga n sedikit menyesal.
Namun, Lina langsung memelukku, bisa kurasakan dada imutnya itu menempel di tubuhku, Lina berkata,
“Nggak apa-apa Beb.. aq juga udah siap kok, kan aq yang minta.. kita lanjutin yah…” jawabnya dengan wajah sedikit ketakutan….
“Iya Beb, aq juga udah siap dengan apa yang akan terjadi nanti, aq siap menanggungnya” jawabku tegas agar ketakutan diwajah Lina segera hilang…
Setelah itu kurebahkan tubuh Lina dengan perlahan.. batang penisku yang tadi agak loyo karena orgasme, dengan cepatnya kembali tegang mengeras lagi saat ingin kumasukkan ke dalam lubang memek Lina.. Aq sedikit takut karena ini pertama kalinya aq berhubungan intim, begitu pula dengan Lina… ditambah lagi, aq tak mengenakan kondom… ketakutan mulai melandaku di saat aq sudah ingin memasukkan batang penisku ke dalam memeknya.. namun aq sudah tak bisa kembali… Dengan perlahan kumasukkan batang penisku yang beridameter 4,5cm itu ke dalam memek sempit Lina yang masih perawan… biasa kurasakan betapa rapatnya memek Lina, belum setengah batang penisku kumasukkan, Lina sudah merintih kesakitan…

“Aarrgghhh… Detaa… ssa…kiitttt…” rintih Lina yang wajahnya benar-benar merasa kesakitan…
Aq mulai memasukkan batang penisku lebih dalam ke lubang memek Lina… sudah bisa kurasakan ada sesuatu yang keluar perlahan dari memek Lina… darah perawannya… kini aq sudah yakin dan mantab, keperawaan Lina aq lah yang merenggutnya… setelah yakin, aq mulai mengocokkan batang penisku maju mundur.. Lina semakin merintih tak beraturan, namun dengan bibir tertutup agar suaranya tak terdengar oleh adik dan pembantunya di lantai bawah…
“Eemmhh ssshhhh.. emmmhhh…” desis Lina sesekali membuka mulutnya….
Aq mulai memeprcepat kocokkanku.. sementara Lina terus mendesis,, tubuhnya sesekali menggelinjang karena merasda nikmat.. sudah bisa kulihat kini Lina mengeluarkan air mata, namun sambil merasa nikmat…
Kami berdua bisa mendengar suara penisku dan memek Lina beradu begitu lincah, terdengar percikan-percikan dari dalam memek Lina… ‘clekk.. clekk.. clekkk…’

“Ohh.. ohh.. hahhh Detaa…” sesekali Lina mendesah sambil menyebut namaku…
Aq sudah mulai merasa akan meraih orgasme.. sesekali kuperlambat kocokkan penisku agar lebih lama orgasme.. bunyi hentakkkan penisku pun semakin keras ketika aq mulai mempercepat kocokkannya lagi… ‘Clakk.. clakk.. clakkk…’
Kukocokkkan penisku dengan lincah sambil meremas-remas toketnya yang imut itu.. tubuh Lina kini dengan peluh.. bisa kurasakan dia mulai kelelahan.. tidak sampai di situ.. kuangkat tubuh Lina menempel ke tubuhku yang berposisi duduk.. Lina memelukku erat sambil melonjak-lonjak kecil menginginkan hentakan penisku di memek basahnya itu.. sesekali kami berciuman.. desahan Lina yang hangat terus menghembus wajah dan leherku…
“Huhh.. ohhhh.. ohhh… huuhhh..” desah Lina nikmat dan kelelahan.
Lalu Lina membaringkanku, dan dia pun mulai melonjak-lonjak kecil di atas penisku.. Lina benar-benar sudah sangat bergairah sekaligus merasa lelah… kadang-kadang kaki Lina bergetar karena tak kuat lagi melonjak-lonjak di atas penisku… segera kubaringkan tubuh Lina kembali, aq mulai mempercepat kocokkan batang penisku.. Lina semakin merintih-rintih.
“Aaarrgggg aahhh.. ohhhhh… Duu.. taaa..” rintihan Lina saat meraih orgasme…
Bisa kurasakan kini memeknya begitu basah oleh cairan kenikmatanya.. segera kupercepat lagi kocokkan penisku, kuremas-remas lagi toketnya dengan agak keras.. tak lama kemudian aq pun meraih orgasme.. dengan cepat kucabut batang penisku dari memeknya dan kuarahkan ke dada Lina…
“Ooohhhhhhh….” desahku…

Lina lalu mengambil pejuhku sedikit demi sedikit dan dijilatinya hingga bersih.. Lina lalu menindih tubuhku yang berbaring lemas.. bisa kurasakan Lina juga sangat lemas.. kubiarkan Lina tengkurap diatas tubuhku.. dipeluknya tubuhku sambil mengeluarkan desahan-desahan lelah…
Malam pun berlalu.. tanpa sadar kami tertidur dalam keadaan masih bugil.. begitu bangun, kulihat wajah Lina yang sepertinya sudah terbangun lebih dulu dalam keadaan masih bugil.. tanpa sepatah kata pun Lina menciumku, bisa kurasakan dibalik ciumannya, Lina merasa sudah yakin dengan keputusannya…
CD Lina yang dikenakan pada saat kami berhubungan intim, kini kusimpan baik-baik dengan sedikit darah perawannya yang ku oleskan di atasnya pada saat kami berhubungan intim.. membuktikkan bahwa aq lah yang merenggut keperawanan Lina… film porno

RSS

This website is powered by Spruz